Kenapa Sih Perlu Ada Audit??

Kenapa Sih Perlu Ada AuditJumpa lagi….. :mrgreen: Wah perasaan udah lama banget ya ga update blog ini.. Yah maklum lah, akhir taon sampe awal taon emang biasanya waktu2 tersibuk buat orang2 yang kerjanya terkait dengan keuangan hehe (alesan…padahal mah males nulis 😳 )

Oke deh tanpa berpanjang kata lagi (ceileeeehhh…), kita langsung aja masuk ke tema postingan kali ini. Mungkin diantara agan sista sekalian ada yang bertanya2, kenapa sih perlu ada audit?? Nah lho, pernah ga tuh ada pertanyaan kayak gitu? Klo emang ga pernah ada pertanyaan kayak gitu, anggap aja agan sista lagi nanya kayak gitu, biar lanjut baca postingan kali ini sampe habis (maksa neh hehe…). Audit itu apaan sih? Kalo menurut Arens, definisi auditing itu kalo ane terjemahin di bahasa Indonesia kurang lebih artinya kayak begini, auditing merupakan proses pengumpulan dan pengevaluasian bukti atas informasi yang dapat diukur dari suatu entitas ekonomi untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian antara informasi yang disajikan dengan  kriteria yang telah ditetapkan. Ribet banget ya pengertiannya? Hehe yaudah lah, gampangnya, audit itu ngumpulin bukti2 atas informasi yang bisa diukur dari suatu entitas ekonomi (perusahaan) untuk bisa nentuin apakah informasi yang disajikan (Laporan Keuangan) udah disajikan sesuai kriteria yang udah ditetapkan (misalnya di Indonesia, laporan keuangan udah sesuai dengan PSAK) ato belum. Continue reading

Advertisements

Mari Kita Selesaikan Siklus Akuntansi…..

Halo agan sista sekalian…udah lama banget nih ga update tulisan lagi. Insya Allah hari ini saya mo nyelesein materi siklus akuntansi dari mulai menyiapkan laporan keuangan sampe jurnal pembalik. Mungkin udah banyak banget nih para pembaca setia blog ini yang penasaran dengan kelanjutan siklus akuntansi sampe tamat gimana ceritanya (hehehe…ke ge-er an banget ya :cool:)

Kemaren (maksudnya sampe postingan terakhir… :lol:), kita udah sampe bahasan adjusting entries dan adjusted trial balance. Nah sekarang saatnya kita ngebahas tentang laporan keuangan. Sebetulnya laporan keuangan secara lebih lengkap udah pernah saya jelasin di tulisan2 saya sebelumnya, jadi ga akan terlalu banyak saya bahas ya :mrgreen:.

Jadi ceritanya, setelah kita buat adjusted trial balance, kita bisa langsung buat yang namanya laporan keuangan. Caranya, ya tinggal kita comot aja angkanya dari adjusted trial balance. Yang pertama kali kita buat adalah laporan laba rugi ato income statement, untuk penjelasan lebih rinci bisa agan sista baca lagi tulisan ane yang judulnya Sekarang Gilirannya Ngebahas Laporan Laba Rugi. Nah, Laporan laba rugi ini terdiri dari pendapatan dan beban yang angkanya kita ambil dari adjusted trial balance. Dari laporan laba rugi ini kita bakalan dapet tuh yang namanya laba (klo pendapatan lebih besar dari beban) ato rugi (klo pendapatan lebih kecil daripada beban). Laba atopun rugi yang kita dapet dari laporan laba rugi bakalan kita pake buat nyusun laporan perubahan modal, yaitu untuk menambah modal (klo laba) ato ngurangin modal (klo rugi) sehingga kita bisa tau berapa modal akhirnya, penjelasan lebih rinci bisa dibaca ditulisan ane yang judulnya Mmmm…It’s Time for Laporan Perubahan Modal. Setelah kita dapetin yang namanya modal akhir, baru deh kita bisa nyusun neraca. Untuk saldo2 aktiva dan kewajiban bisa kita ambil dari adjusted trial balance, sedangkan untuk saldo modalnya bisa kita ambil dari laporan perubahan modal yang udah kita buat sebelumnya. Untuk penjelasan lebih rinci tentang neraca, agan sista sekalian bisa baca ditulisan ane yang judulnya Sedikit Tentang Neraca (Balance Sheet). Setelah itu, baru kita bisa buat yang namanya laporan arus kas dengan mengambil data baik dari laporan laba rugi maupun neraca, penjelasan lebih rinci bisa dibaca ditulisan ane yang judulnya Ada Apa Dengan Laporan Arus Kas (AADLAK).

Continue reading

Notes to Financial Statement yang Terabaikan..

Waaahhh ga kerasa udah tahun 2012 aja yah. Mudah2an ditahun ini kita bisa tambah lebih baik lagi daripada taon kemaren. Hmmmm….udah lumayan lama juga nih kita ga ngebahas akuntansi, dan nampaknya saya masih punya utang tulisan dengan tema Catatan Atas Laporan Keuangan ya hehe…

Oke deh, ditulisan kali ini, saya mo coba jelasin secara umum tentang catatan atas laporan keuangan (CaLK), ato kalo bahasanya orang2 barat sana Notes to Financial Statement. Sebenernya catatan macem apaan sih CaLK ini? Emang penting ya buat dibahas, dan emang harus dibuat juga ya? Nah kalo pengen tau jawabannya, jangan kemana-mana, tetap di Opera Van Java… yaaaeeeeee….(halah kok malah jadi ngelantur kayak begini nih…)

Sebenernya isi dari CaLK ini salahsatunya merupakan penjelasan  lebih rinci dari akun2 yang ada baik di Neraca maupun Laporan Laba Rugi. Contohnya, untuk akun aktiva tetap di Neraca cuman ditulis akun Aktiva Tetap dan Akumulasi Penyusutannya aja, tanpa dirinci terdiri dari apa aja. Nah penjelasan lebih rincinya, kayak apa aja aktiva tetap yang dimiliki perusahaan, trus penggolongan aktiva tetapnya dan masa manfaat untuk tiap2 golongan aktiva tetapnya, itu semua bisa kita liat di Catatan Atas Laporan Keuangan. Selain itu, di CaLK juga biasanya ditampilin tuh gambaran umum tentang perusahaan. Dan satu lagi yang ga kalah penting juga adalah ikhtisar kebijakan akuntansi, dimana didalemnya ada penjelasan tentang kebijakan2 akuntansi perusahaan tersebut, kayak misalnya metode2 yang digunakan untuk persediaan apakah pake FIFO, LIFO ato Average, trus untuk penyusutan aktiva tetapnya pake straight-line, double declining, sum of year digit ato metode lainnya.

Continue reading

Ada Apa Dengan Laporan Arus Kas (AADLAK)?

Nah ini dia nih salah satu dari 2 jenis informasi keuangan terakhir yang perlu juga buat dibahas, yaitu Laporan Arus Kas dan Catatan Atas Laporan Keuangan. Pertama-tama saya ingin mengajak para pembaca sekalian untuk menyelami lebih dalam mengenai Laporan Arus Kas, (lah, kok malah jadi kayak pidato?…. ), dan Catatan Atas Laporan Keuangan yang insya Allah bakalan kita bahas ditulisan berikutnya. Okeh, mungkin banyak juga yang bertanya2, apa sih sebenernya Laporan Arus Kas itu? Deres banget ga sih arusnya? Kenapa namanya Arus Kas? Trus kenapa……Stop…stop…stooooopppp… Tahan sebentar, ini baru mo saya jelasin…Sabar yah… 🙂

Berhubung saya kurang suka dengan bahasa yang ribet, dan lebih suka kalo ngejelasin sesuatu itu secara sederhana. Jadi saya mo coba jelasin dengan bahasa yang sederhana (mudah2an…hehe).

Dari apa yang pernah saya pelajarin, sederhananya Laporan Arus Kas itu menyajikan informasi keuangan tentang berapa sih sebenernya kas yang masuk dan juga kas yang keluar selama satu periode akuntansi. Nah loh, emang Laporan Laba Rugi ga mencerminkan berapa uang yang keluar dan masuk??…

Continue reading

Mmmm…It’s Time for Laporan Perubahan Modal

Halo semuanya 🙂

Hehe…udah lama nih, lebih dari sebulan saya ga ngeblog lagi, apalagi untuk ngebahas akuntansi, kayaknya udah lama banget ya…. (iya lah, jelas aja lama banget, orang udah hampir setaun ga bahas akuntansi lagi)

Okeh, berhubung udah lama ga nulis, jadi masih rada kaku nih buat nulis lagi. Tapi saya harus tetep berjuang sekuat tenaga untuk membuat sebuah coretan bermanfaat bagi para pembaca setia blog ini (hehehe…lebay banget dah..)

Yupz..sesuai dengan judulnya, sekarang kita mo bahas salah satu laporan keuangan yang sebelumnya belum kita bahas secara detil, yaitu Laporan Perubahan Modal.

Sebenernya apa sih Laporan Perubahan Modal ato ceuk basa Sunda na mah Statement of Owner’s Equity itu? Namanya juga perubahan modal, pasti informasi yang tersaji dalam laporan ini terkait dengan perubahan modal yang terjadi selama satu periode akuntansi. Maksudnya gimana tuh? Sabar..sabar, ini baru mo dijelasin hehe…

Continue reading

Kenapa Opini Audit itu “Wajar” Bukan “Benar”?

Hmmm..ngga terasa, udah lebih dari satu minggu saya ga update tulisan di blog ini. Yah, emang pas hari kejepit kemaren saya pulang ke kampung halaman. Sebuah kota kecil yang lokasinya ada dibawah kaki Gunung Karang, di sebelah selatan provinsi Banten. Trus tanggal 4-5 Februari pergi pelesir ke kota Bandung, menghabiskan libur panjang (hari kejepit diitung libur :p) dengan orang tua, kakak, kakak ipar, adik dan keponakan yang lucu banget kayak om nya (hehe mulai deh narsisnya). Tanggal 6 Februari, mau ga mau, suka ga suka, cinta ga cinta, harus kembali terbang nyeberang pulau ke kota Kendari demi mencari sesuap nasi, sebongkah emas dan segenggam berlian (lebay mode on), plus dari tanggal 7-9 langsung ditodong dengan diklat yang full time, bikin saya jadi kesulitan untuk nge-update blog ini. Lha, ini kok ceritanya malah jadi ngelantur jauh dari judul diatas ya? Gapapa, sebenernya ini bukan ngelantur, tapi hanya sebuah prolog ringan untuk mencairkan suasana (begini nih emang… klo udah disuruh nge-les paling jago dah hehe)

Oke back to the topic (artinya kembali ke topik :p –red).. Mungkin sebagian besar dari kita sering banget tuh denger opini audit yang namanya Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atau Wajar Dengan Pengecualian (WDP), apalagi kalo yang latar belakangnya dari akuntansi yang udah ngambil mata kuliah auditing, bakalan sering denger opini kayak begitu. Tapi mungkin ada beberapa orang yang penasaran ato pengen nanya (tapi bingung mo nanya siapa), ato iseng-iseng mikir dan kemudian timbul pertanyaan,” kenapa ya opini audit itu kata2nya ‘Wajar’ (terlepas dari apakah opini itu WTP ato WDP), dan bukan ‘Benar’ (Jadinya Benar Tanpa Pengecualian ato Benar Dengan Pengecualian)?”

Continue reading

Kenapa Kok ada Debit dan Kredit?

Nah ini dia nih salah satu pertanyaan favorit yang kadang-kadang ditanyain di ujian komprehensif, yang bahkan klo tiba2 dijalan ada orang yang nanya pun, mungkin kita bakalan kebingungan jawabnya. Yah memang banyak pertanyaan2 di akuntansi yang keliatannya gampang, tapi ternyata sulit untuk dijawab. Salah satunya ya kayak pertanyaan yang dijadiin judul diatas. Mungkin ada yang jawab supaya balance. Lha emang klo ga balance (imbang antara debit ma kredit) artinya ga ada debit ma kredit? Ngga juga kok, soalnya saya juga ga jarang bikin neraca yang totalnya ga balance hehe, tapi itu bukan karena ga ada debit kreditnya, melainkan  karena emang saya yang salah bikin jurnalnya.

Mungkin jawaban yang kurang lebih mendekati memuaskan, yang sebenernya saya juga dapet jawaban ini dari temen kuliah yang ga pernah satu kelas selama kuliah, tapi pernah satu kantor ma saya, dan sama2 resign dari kantor yang sama, terus masing2 melanglang buana ke perusahaan2 yang berbeda dan akhirnya sekarang kerja di tempat yang sama lagi (hehe ribet emang, yaudah ga usah dipikirin masalah yang satu ini mah..), dia bilang karena sistem akuntansi yang dipake adalah double entry system, makanya ada debit dan kredit. Beda halnya dengan sistem akuntansi single entry system, disitu ga ada yang namanya debit atopun kredit.

Continue reading