Setitik Dari Perjalanan Panjang Menggapai Asa

airplaneHallo semuanyaa…

Di tulisan kali ini, ane mo flashback ke kejadian setahun yang lalu….

Akhir Juni 2014, ane mulai dag dig dug mempersiapkan kelahiran anak kedua ane yang menurut dokter diperkirakan bakalan lahir antara minggu pertama sampai minggu ketiga bulan Juli (mundur maju mulu nih bocah HPL nya, dari mulai tanggal 27 Juli, trus maju ke tanggal 7 Juli, terakhir mundur lagi ke tanggal 17 Juli hehehe..). Persiapan mulai dari nyari rumah sakit bersalin yang kira2 cocok ma jemput mertua buat nemenin anak pertama ane pas istri ngelahirin, sampe beli yang namanya box bayi buat si bocil tidur kalo udah lahir. Pilihan pun akhirnya jatuh ke RSIA Bersalin Permata Bunda Kendari, karena dr. Juminten, dokter spesialis kandungan tempat istri ane biasa check up, prakteknya disitu. Mertua pun Alhamdulillah udah nyampe ke Kendari, jadi ane lebih tenang kapan pun istri ane mo melahirkan :mrgreen: .

Tanggal 24 Juni 2014, ane dapet kabar gembira lainnya, sekaligus bikin ane bimbang yang teramat sangat (ceileeeehhh hiperbolis banget πŸ˜› ). Gimana ga bimbang,, coba bayangin aja, istri ane udah masuk minggu 36 masa kehamilan, dan pada hari itu, ane dapet kabar kalo ane dapet beasiswa dan harus ke Jakarta tanggal 1 Juli 2014 untuk briefing n mulai pre departure training (pelatihan pra keberangkatan) sejak tanggal 7 Juli 2014 selama 6 bulan sampe bulan Februari 2015 di Jakarta. Mau ga mau, ane harus boyong anak istri ke Jakarta buat ikutan PDT… Tapi masalahnya karena masa kehamilannya udah masuk minggu ke 36, ane pun bimbang, gimana kalo ga dibolehin terbang?!! Pastinya ane ga bisa nungguin pas si bocil ini lahiran. Kebimbangan pun semakin bertambah karena pas malemnya check up ke dr. Juminten n si ibu nolak ngasih surat keterangan layak terbang, karena emang aturannya maksimum minggu ke-34 untuk dapet ijin terbang. Tapi ane coba2 untuk nekat, karena ga punya pilihan lain selain ngeboyong anak istri ke Jakarta. Ane pun minta istri pake bajunya yang paling gombrong, biar perutnya yang udah gede banget ga terlalu kentara… singkat cerita kamipun tibalah di Jakarta dengan selamat. Alhamdulillah.. πŸ™‚

Selama menunggu proses persalinan, ane ma istri n anak2 tinggal di rumah orang tua ane di Pandeglang Banten sampe istri ane lahiran… Dan putri kedua ane pun lahirlah dengan selamat pada tanggal 10 Juli 2014 di klinik bersalin Harapan Kita dibantu ma bidan Elis pas proses kelahirannya. Alhamdulillah,, berkah banget bulan Juli ini buat ane sekeluarga, karena dibulan ini ane dapet beasiswa, putri kedua ane lahir, dan yang ga pernah ane bayangin adalah bisa merayakan Idul Fitri bersama2 keluarga n orang tua,, soalnya awalnya emang udah nyiapin mental untuk berlebaran di Kendari. Bener2 bersyukur banget πŸ™‚

IMG_7134

Pre departure training (PDT) pun dimulai tanggal 7 Juli 2014,,, dan ane pun langsung ijin ditanggal 10 – 11 Juli 2014, karena harus nungguin istri di kamar bersalin buat ngelahirin putri kedua ane. Hari Senin pun ane udah mulai masuk kursus lagi yang bertempat di Interlingua, Belleza Permata Hijau. Rencana awalnya sih ane mo nyoba pulang-pergi Pandeglang- Jakarta yang jaraknya kira2 200 Km PP selama sebulan dulu, klo emang ga kuat, rencananya mo nyari kontrakan di deket tempat kursusnya. Tapi ternyata perjuangan yang berat bolak-balik Pandeglang-Jakarta pun terasa ringan walopun harus berangkat pagi2 bener naik motor ke Serang n nitipin motor ma si abang di penitipan motor, trus lanjut lagi naik bus sampe Kebon Jeruk, terakhir disambung lagi ma bus TransJakarta…. Dan akhirnya ane ma istri pun memutuskan untuk tetep di Pandeglang. Perjuangan berat selama 6 bulan pun Alhamdulillah bisa dilewati dengan hasil yang memuaskan, karena dari PDT selama 6 bulan ini, ane bisa berhasil dapetin score IELTS yang dipersyaratkan kampus tujuan ane (penasaran kampusnya dimana? Insya Allah nanti ane cerita ditulisan ane yang laen xixixixi).

Pas PDT itu ngapain aja sih selama 6 bulan? Nah lho, pada penasaran ya?? Hmmmm… gimana ya? Kasih tau ga yaaaa 😎 ?? Jadi selama 6 bulan tuh, ane dikumpulin disatu kelas dengan orang2 yang setengah @$?# (ceritanya lagi di sensor),, kadang sampe bingung,,, ternyata orang2 yang pinter tuh model2nya kayak begini ya.. hehehe (piss ah ka sadayana πŸ˜› ). Disitu kita dilatih intensip buat listening, reading, speaking, writing, presentasi dalam bahasa Inggris, trus juga pengenalan budaya diluar, biar ga terlalu shock dengan perbedaan budaya pas udah nyampe keluar negeri (kata lain dari norak πŸ˜› ). Disini nih kita ditraining ma trainer2 yang luar biasa (harus luar biasa lah buat men-training orang2 kayak kami :mrgreen: ), thanks to Mr. Arif (our favorite teacher), Mr. Anzalna, bu Fitri and Lee, satu2 nya native speaker yang harus ekstra sabar ngurusin siswa2 yang rada-rada hehehe…. Sekali lagi many thanks to all of you.. πŸ™‚

Singkat cerita,, kok disingkat-singkat mulu sih ceritanya? Soalnya kalo panjang cerita, bisa langsung di-close blog nya hehehe…. Akhirnya score IELTS pun ane udah ane dapet dengan hasil yang lumayan (lumayan bisa milih beberapa universitas lah, walopun masuk kategori minimal score required xixixixi), dan mumpung masih PDT, ane pun mulai searching2, kira2 negara mana yang bakalan ane tuju… Setelah melakukan mini research (halah gaya pisan istilahnya, padahal mah googling2 doang hehehe), akhirnya pilihan pun jatuhlah ke salah satu universitas disalah satu negara yang diakui PBB…. (penasaran ya? Biarin ajalah, biar menanti-nanti tulisan ane berikutnya xixixixi). PDT pun berakhir dengan Unconditional Offer ditangan (surat yang menyatakan,, akhirnya ada juga universitas yang mo nerima ane, tapi masih ada beberapa dokumen lagi yang masih harus ane kasih ke pihak universitas, salah satunya adalah pasporΒ  πŸ˜› ).

IMG-20150130-WA0000Suasana hari terakhir PDT (yang sedih mah sedih…yang ngantuk mah ngantuk πŸ˜› )

5 bulan kemudian….

Saatnya untuk berangkat… Seharusnya ane berangkat tanggal 13 Juli 2015, tapi berhubung ane pengen lebaran dulu dirumah, ane pun nego dengan pihak sponsor, Alhamdulillah diijinin,, jadinya berangkat tanggal 20 Juli 2015 setelah lebaran bersama keluarga dirumah,, karena ane harus berangkat sendiri duluan berhubung dependent visa untuk keluarga belum granted.. Perasaan pun bercampur aduk ketika harus pergi ,, ada perasaan seneng karena impian sekolah ke luar negeri terwujud,, tapi juga sedih karena harus pisah sementara dengan keluarga… Tapi ya masa-masa itulah yang boleh ane bilang setitik dari perjalanan panjang menggapai asa…

Semoga bermanfaat dan memotivasi agan sista semua dalam menggapai semua mimpi2nya… Amin

Tetep bermimpi, berusaha dan berdo’a, karena ga ada yang sia2 ketika kita udah berusaha dan berdo’a (tumben rada bijak :mrgreen: )…

Sampai ketemu lagi ditulisan2 ane berikutnya :mrgreen:

 

Sumber gambar:

  1. Koleksi Pribadi
  2. https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/736x/26/2b/63/262b63736bd52d46b24253b089e0a472.jpg
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s