Obrolan Tentang Investment sesi dua: Investment in Equity Securities

cartoon-of-a-scared-woman-running-from-a-bar-on-a-declining-graph-by-ron-leishman-1656Jumpa lagiiiiii…..

Apa kabar agan sista sekalian? Pasti udah pada ga sabar ya nungguin tulisan ane yang terbaru (hueeekkssss) hahaha… Yah, mo begimane lagi, kepalang udah janji mo nulis lanjutan investasi yang kemaren hehe… Gimana nih, masih pusing dengan Debt Investment? Gapapa, santai aja, baca aja lagi terus sampe ngerti :mrgreen: …. Sekarang ane mo bahas temennya yang laen, kenalin namanya Equity Investment :mrgreen:

Kayak yang udah pernah ane bilang sebelumnya, investasi ntu dibagi dua, yaitu Investment in Debt Securities ma Investment in Equity Securities ato ada juga yang bilang Equity Investment. Nah jenis investasi yang kedua ini mencerminkan kepemilikan investor atas suatu perusahaan, tergantung dari berapa besar persentase saham yang dimiliki si investor. Menurut Om Kieso dkk, investasi jenis ini diklasifikasikan menjadi 3 jenis, tergantung dari besaran persentase saham yang dimiliki investor, yaitu:

  1. Kepemilikan < 20 %, klo ini dibilangnya hanya memiliki pengaruh yang kecil ato bisa juga dibilang passive interest. Untuk metode penilaiannya sama kayak Trading dan AFS di Investment in Debt Securities, yaitu Fair Value Method;
  2. Kepemilikan antara 20% dan 50%, klo ini udah bisa dibilang memiliki pengaruh yang signifikan. Metode penilaian yang digunakan untuk klasifikasi yang ini pake Equity Method;
  3. Terakhir, kepemilikan > 50%, nah klo yang ini si investor udah punya kontrol atas perusahaannya, makanya metode penilaiannya pun udah pake Consolidated Statements.

Untuk kategori kepemilikan < 20%, dibagi jadi dua, yaitu trading dan non trading. Bedanya apa sih antara trading dan non trading ini? Sebetulnya bedanya cuman pada saat pengakuan unrealized gain or loss pas diakhir periode aja. Kalo yang trading, unrealized gain or loss nya masuk ke income statement ato laporan laba rugi sebagai pendapatan ato beban lain2, dan untuk non trading, sama kayak AFS di Debt Investment, yaitu masuk ke Other Comprehensive Income di Neraca sebagai bagian dari Equity. Gimana, udah makin njelimet kan? Hehehe… santai aja mas bro, anggap aja lagi baca komik, biar ga ngerasa njelimet πŸ˜›

Yang pertama2 mo ane jelasin adalah yang kepemilikan dibawah 20% – trading. Seperti biasa, biar lebih gampang untuk ngertinya, mendingan langsung aja deh liat ilustrasi soalnya ya :mrgreen:

Contohnya ane sadur dari bukunya Om Kieso, Weygandt and Warfield yang judulnya Intermediate Accounting Volume 2: IFRS Edition. Jadi ceritanya tanggal 10 Oktober 2014, PT. Dodol beli saham 3 perusahaan, dimana masing2 investasi kepemilikannya dibawah 20%, yaitu:

1. Perolehan

Kira2 gimana tuh jurnal perolehannya? Oiya, perlu diingat ya, klo nilai perolehan equity investment ini selalu diukur dari harga investasinya, jadi klo ada biaya lain2 diluar nilai investasi, kayak misalnya biaya broker ato biaya2 lainnya terkait perolehan investasi harus dicatat sebagai beban.

Okelah, kita langsung aja deh ke jurnal perolehan investasinya ya. Nih kayak gini jurnalnya

2. Jurnal Perolehan

Sederhana kan? Iya, karena kita cuman menjurnal total investasinya di debit dan menjurnal kas di kredit, karena kasnya berkurang.

Ane lanjutin ya ilustrasi soalnya… Pada tanggal 1 Desember 2013 (lho kok 2013 sih??!!! Hehehe, sabar…sabar ga usah marah2 kayak gitu dong xixixi, maksudnya 1 Desember 2014 πŸ˜› ) PT. Dodol menerima cash dividend dari PT. Combro sebesar Rp400.000. Berarti, si PT. Dodol harus bikin jurnal nih atas cash dividend yang diterimanya dari PT. Combro. Jurnalnya kayak bijimane dong?! Yang pasti si PT. Dodol dapet duit kas kan? Selain itu si PT. Dodol juga dapet pendapatan dividen dari PT. Combro,,, yaudah berarti jurnalnya kayak begini

3. Jurnal Dividen

Diakhir periode, masing2 perusahaan melaporkan laba bersih periode berjalannya… Kira2 si PT. Dodol perlu ngejurnal ga atas laba bersih yang dilaporkan masing2 perusahaan tersebut?!! Hmmmm… lagi berpikir keras nih ceritanya.. Ada yang jawab perlu? Yup, benar…. benar-benar ngaco :mrgreen: … Jawaban yang bener adalah ga ada jurnal.. Kenapa kok ga ada jurnal? Jadi klo menurut Om Kieso, dkk, karena kepemilikannya kurang dari 20%, maka investor ga punya pengaruh yang signifikan, sehingga laba yang dihasilkan oleh para investee ga bisa jadi dasar buat si investor untuk ngakuin pendapatan. Iya kenapaaaaa?!!!! Sabar….sabaaaarrr…. masih katanya si om, alasannya adalah karena boleh jadi laba yang dihasilkan para investee ditahan buat digunakan untuk kegiatan operasional bisnisnya mereka.… Maka dari itu, investor hanya boleh mengakui pendapatan dari investasi ketika investee mengumumkan cash dividends. Begitu lho alesannya πŸ™‚

Okelah, kita lanjut lagi yaaaaa….

Pada tanggal 31 Desember 2014, nilai carrying value dan fair value untuk untuk portofolio investasi PT. Dodol adalah sebagai berikut (text book banget dah ah bahasanya πŸ˜› )

4. Sec FV AdjKarena ini baru tahun pertama setelah pembelian investasi, maka belum ada saldo Security Fair Value Adjustment periode sebelumnya, klo ada harus kita perhitungkan dulu sebelum dijurnal… nah, sekarang tinggal kita jurnal deh… Hayoooo gimana jurnalnya coba?! Tepat sekali…. (au dah siapa yang tadi jawab hehe…).. Yup, berhubung investor dapet unrealized loss, udah pasti unrealized gain or loss nya di debit dan Security Fair Value Adjustment nya di kredit… Nih, kita liat sama2 deh jurnalnya

5. Unreal gain or loss

Gimana, sampe sini udah pada ngerti kan??? Alhamdulillah…seneng deh dengernya… Padahal mah udah mulai depresi :mrgreen:

stock-photo-young-depressed-man-cartoon-69428431

Kita lanjut lagi ya ceritanya… Nah tanggal 30 Februari 2015 (emang ada ya tanggal 30 Februari? πŸ˜› tanggal 27 Februari 2015 aja deh), Si PT. Dodol mo jual semua sahamnya di PT. Gehu senilai Rp5.000.000. Karena harga perolehannya Rp4.750.000, maka PT. Dodol dapet untung dari penjualan investasinya sebesar Rp250.000. Sekarang tinggal kita jurnal deh penjualan saham ini

6. Sale of PT. GehuTrus ceritanya tanggal 6 Juni 2015, PT. Dodol beli lagi saham PT. Cilok senilai Rp7.450.000. Jurnalnya ga perlu ane tulis lagi ya, soalnya sama aja kayak jurnal perolehan yang udah ane bahas diatas…. Sekarang langsung aja deh ke tanggal 31 Desember 2015 buat liat tabel nilai carrying value ma fair value, plus juga nilai unrealized gain or loss nya.

7. Sec FV Adj n+1Nah lho, kok Security Fair Value Adjustment nya dijumlahin sih?! Bukannya karena tahun lalu rugi Rp150.000 dan sekarang untung Rp475.000, berarti nettΒ­-nya Rp325.000?!!! Ternyata bukan kayak gitu agan sista sekalian,,, tapi kayak gini nih alur ceritanya (ceileeeehhh alur cerita, dikata sinetron apa ya? hehehe).. Jadi kan tahun lalu itu saldo Security Fair Value Adjustment ­–nya adalah sebesar Rp150.000 kredit, dan sekarang setelah disesuaikan dengan Fair Value nya, ternyata harus menjadi Rp475.000 di debit (karena untung), maka harus mendebit sebesar Rp625.000. Binguuuuuuunggggg kakaaaaaaa….. Baiklah, kita liat Buku Besar aja ya biar lebih enak jelasinnya πŸ™‚

8. Ledger Sec FV AdjNah, gimana udah ngerti kan? Jadi untuk dapetin saldo Security Fair Value Adjustment sebesar Rp475.000 disisi debit, maka harus ngejurnal akun tersebut sebesar Rp625.000… Gini nih jurnalnya

9. Unreal gain or loss

Mantaaaaffff… udah pada oke lah ya untuk yang < 20% – trading πŸ™‚

Sekarang ane mo jelasin sedikit tentang yang < 20% – non trading. Masih seperti biasa, ane mo pake ilustrasi soal ajalah biar pada ngerti…. Yang perlu diinget untuk trading dan non trading ini adalah cuman pada saat jurnal penyesuaian diakhir periode untuk menilai pake nilai wajar atawa fair value…

Gini nih contoh soalnya, masih tetep ane sadur dari bukunya Om Kieso, Weygandt and Warfield yang judulnya Intermediate Accounting Volume 2: IFRS Edition. Tanggal 23 Januari 2014, PT. Jawara beli saham PT. Pendekar yang merupakan distributor produk2nya PT. Jawara, dengan kepemilikan < 20% non trading senilai Rp8.755.000.. Jurnalnya gimana coba? Coba dulu aja ya sendiri,, udah gitu baru deh samain dengan jurnal ane dibawah ini

10. Perolehan non tradingSama aja kan kayak yang trading? Ya iya sama lah, orang bedanya cuman di jurnal penyesuaian doang… itu pun bedanya cuman di unrealized gain or loss nya aja, klo yang trading tinggal tambahin income di belakangnya, dan klo yang non trading ditambahin equity dibelakangnya,,, simple kan? Hehehe…. Okelah, kita langsung loncat aja deh ke akhir periode, ceritanya diakhir periode nilai wajar saham PT. Pendekar adalah sebesar Rp8.760.000…. Berhubung ditahun sebelumnya belum ada saldo Security Fair Value Adjustment, maka Security Fair Value Adjustment yang harus dijurnal adalah sebesar Rp5.000 – Dr. (Rp8.760.000 – Rp8.755.000)… Jadi gimana jurnalnya sodara2?!!!! Ya betullllll….kayak begini nih

11. Sec FV Adj non tradingNah tuh bedanya yang ane highlight warna merah aja tuh :mrgreen:

Sekarang ceritanya tanggal 18 April 2015, PT. Jawara ngejual saham PT. Pendekar senilai Rp8.775.000… Karena nilai jualnya lebih tinggi dari harga perolehannya, berarti harusnya ada untung dong? Berapa untungnya coba?! Ya tinggal kurangin aja (Rp8.775.000 – Rp8.755.000), dapet deh untungnya sebesar Rp20.000… Nyok kita jurnal sama2…

12. Sale of PT. PendekarNah berhubung satu2nya Equity Investment yang dimiliki si PT. Jawara itu cuman PT. Pendekar doang, maka kalo saham PT. Pendekar dijual, berarti sekarang PT. Jawara udah ga punya sama sekali lagi tuh Equity Investment…. Dengan demikian, berarti akun Security Fair Value Adjustment dan Unrealized Gain or Loss yang ada di Neraca dibagian Equity (Other Comprehensive Income) juga harus dihapus… Yaudah tinggal kita balik aja jurnalnya..

13. Jurnal Balik

Alhamdulillah…. Akhirnya selese juga ngebahas Equity Investment yang < 20%…. Eittttsssss jangan seneng dulu, masih ada yang > 20% lho yang belum dibahas :mrgreen:

Baiklah, sekarang yok kita bahas Equity Investment dengan kepemilikan antara 20% sampai 50%… Nah untuk kategori ini kita pakai metode equity ato bahasa kerennya Equity Method.

Oke lanjuuuuuuttttt…..

Jadiiiii….klo pake equity method akan sedikit beda dengan fair value method, setidaknya beda metodenya hehehehe…. Sory…sory….becandaaa…. abis serius banget bacanya πŸ˜›

Okelah kita mulai serius nih… jadi ada beberapa perbedaan, salah satunya yang paling kentara adalah pada equity method, investasi dicatat pada harga perolehannya, sama dengan fair value method, tapi pada equity method, nilai investasinya tersebut akan berubah2 disesuaikan dengan perubahan net assets nya si investee… Kamsudnya gimana tuh??!! Jadi gini nih,,, klo si investee melaporkan untung ato (rugi) nya disetiap akhir periode, maka itu akan menambah ato (mengurangi) nilai investasi atas perusahaan tersebut. Selain itu, pas si investee ngebagiin dividen, maka dividen yang dibagiin itu akan mengurangi juga nilai investasi dari perusahaan dimana investor berinvestasi..

Bingung?! Yaudah lah kita pake ilustrasi lageeee…. Ini ilustrasinya masih tetep ane sadur lagi dari bukunya Om Kieso, Weygandt and Warfield yang judulnya Intermediate Accounting Volume 2: IFRS Edition.

Untuk ilustrasi ini, kita pake PT. Gede sebagai investor yang beli sahamnya PT. Alit dengan kepemilikan 20%. Nah berhubung kepemilikannya 20%, maka kita bisa pake metode Fair Value atopun Equity. Trus sekarang pertanyaannya, kalo dibawah 20% boleh ga pake equity method? Tetep boleh!! Catet! yang jadi masalah bukanlah besarnya persentase kepemilikan, tapi se signifikan apa kontrol ato pengaruh investor terhadap investee.. gitu ya gan….

Sekarang yuk kita sama2 liat ilustrasi soalnya, biar tambah paham :mrgreen:

14. FVM vs EM

Gimana setelah baca ilustrasi soal diatas? Udah tambah ngerti kan bedanya Fair Value Method ma Equity Method? Alhamdulillah πŸ™‚

Trus sekarang gimana nasibnya untuk investasi dengan kepemilikan diatas 50%? Klo untuk kategori yang satu ini, kita udah masuk ke pembicaraan laporan keuangan konsolidasi, dan itu udah pembahasan akuntansi lanjutan ato Advanced Accounting n ga bakalan ane bahas ditulisan kali ini hehehe….

Alhamdulillah akhirnya beres juga nih ngebahas Equity Investment,, mudah2an bisa pada ngerti n bermanfaat buat semuanya…. Klo ada pertanyaan ato kritikan karena ada yang ane salah jelasin, nyok kita diskusi bareng2 disini, biar ane juga dapet ilmu baru hehehe…. Kita sama2 sharing ilmu disini…

Baiklah agan sista sekalian, sampai jumpa lagi ya ditulisan ane berikutnya… Insya Allah πŸ™‚

See you :mrgreen:

 

Referensi n Sumber gambar:

  1. Intermediate Accounting, Volume 2: IFRS Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  2. Intermediate Accounting, Eleventh Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  3. http://toonsof.com/1024/cartoon-of-a-scared-woman-running-from-a-bar-on-a-declining-graph-by-ron-leishman-1656.jpg
  4. http://image.shutterstock.com/display_pic_with_logo/523648/523648,1295602235,1/stock-photo-young-depressed-man-cartoon-69428431.jpg
Advertisements

25 thoughts on “Obrolan Tentang Investment sesi dua: Investment in Equity Securities

  1. Kalo di penjelasan kaka kan kalo yg non trading invest dijual, jurnal unrealizednya dibalik ya, nah kalo yg trading dijual itu dibalik juga ngga unrealizednya? Makasiih

    • Maap banget ya baru bales, soalnya lagi mulai sibuk kuliah lagiiii hehehe….

      Klo investasinya dijual semua (udah ga ada lagi investasi yang tersisa), maka jurnal unrealizednya dibalik, tapi selama masih ada investasi yang tersisa (maksudnya masih ada investasi di PT A,B atau C – setelah investasi D dijual), unrealizednya (untuk investasi D yang dijual) tetep ga dibalik. Itu sih yang ane tangkep dari bukunya om Kieso. CMMIW

      Makasih ya dah mampir kesini πŸ™‚

  2. ka, dari yang debt investment sama equity investment ini sangat membantu sekali penjelasannya. aku paling ga suka dan amat sangat menghindari tentang obligasi dari jaman smk tu paling dihindari dan di jauhi deh pokoknya. Tapi baca artikel kaka yang tadinya buta , ibarat tanah kosong melompong tu setelah baca artikelnya jadi punya pondasi buat terus membangun ilmu nya tentang investasi. walaupun butuh seharian ga berenti2 buat pahamin 1 artikel, tapi sharing ilmunya ngebantu bangetttt… terus berkarya kaa, tambah artikel bermanfaat lainnya dengan bahasa yang mudah dimengerti dan to do point kaya gini . jadi pahlawan tanpa tanda jasa. #jempol tangan ama kaki kalo bisa nambah boleh buat kaka. wakakak
    thanks berat banget kaa. πŸ˜€
    #lebay banget saking senengnya. haha

    • Whaaaa… makasih banyak ya sis comment nya… Jadi seneng banget bisa ngebantu :mrgreen: . Alhamdulillah seneng deh tulisannya bisa bermanfaat.. Insya Allah nanti klo pas ane lagi liburan kuliah ato selesein kuliahnya (kelamaan ya masih setahun lagi kuliahnya πŸ˜› ), ane nulis lagi deh… Soalnya ane lagi lumayan keteteran ma tugas2 kuliah, apalagi bahasa pengantarnya pake bahasa Inggris xixixi… Jadi keinget pas jaman2 kuliah S1 dulu, bedanya dulu masih agak mudaan 😎 n pake bahasa Indonesia pengantarnya hehehe… Tapi insya Allah ane masih siap berbagi ilmu πŸ™‚

      Btw makasih udah mampir ya sis :mrgreen:

  3. kak kalo kita ngejual sahamnya diharga lebih rendah dari harga perolehan fair value adjustment nta gimana ya? sama kalo seperti kasu tersebut dijual sebagian. dan ini bukan saham portfolio tapi yang sendiri sendiri non trading kurang dari 20%. makasih kak

    • Maap gan, baru liat blog nya, maklum udah mo mulai final exam, jadi rada2 sibuk hehehe (padahal mah ngeles πŸ˜› ).

      Jadi klo untuk investasi saham yang < 20%, biasanya pake metode fair value, dimana ditiap akhir periode ada penyesuaian untuk nilai wajarnya (fair value nya). Nah, klo sebelum akhir periode udah dijual, dan harganya dibawah harga perolehan, berarti jurnalnya:

      Cash XXX
      Loss on sale of eq. investment XXX
      Equity Investment XXX

      Tapi klo jual investasi sahamnya setelah melewati akhir periode, maka pas di akhir periode ada jurnal penyesuaian kayak yang udah ane bahas diatas. Misalnya nilai wajarnya lebih besar dari nilai perolehannya, berarti untung. Nah gini jurnal penyesuaiannya:

      Security Fair Value Adjustment XXX
      Unrealized gain or loss XXX

      Terus untuk pertanyaan yang kedua, kalo kasusnya dijual sebagian, tapi bukan saham portofolio, ya harusnya sih logikanya sama aja, bedanya sekarang investasi sahamnya udah tinggal sebagian, karena sebagaiannya udah dijual.

      Mudah2an bisa menjawab pertanyaannya. Klo jawabannya salah, tolong dikoreksi n kita diskusiin lagi bareng2. :mrgreen:

      Anyway, makasih ya gan udah mampir :mrgreen:

  4. makasih banget kak, artikelnya sangat mbantu saya buat refresh materi akuntansi keuangannya hihihi,,, sedikit curhat nih, aku beberapa hari lagi mau ujian skripsi, so harus refreshing materi yang dulu-dulu ini nih.. males mau buka buku, nyarinya yang susah karena uda ketumpuk sama buku2 yang lain hahahaha. oke, mau tanya nih kak. pas perusahaan bagiin dividen itu kan investor njurnalnya

    Kas XX
    Investasi saham XX

    artinya, dividen ini akan mengurangi nilai investasi sahamnya si investor. Nah, kalau si perusahaan tiap tahun bagiin dividen teruuuuus, ntar nilai investasinya bakal habis dong kak? gitu ya? apa gimana? aku lupa hehehhehehe

    • Alhamdulillah,, senang bisa membantu πŸ™‚

      Klo ga salah, itu jurnal klo pake equity method ya? Seinget ane, klo pake equity method, akun investasi saham akan bertambah klo perusahaan ngakuin laba dan berkurang klo rugi n bagiin dividen. Nah logikanya, perusahaan kan baru akan bagiin dividen klo laba, dan biasanya dividen yg dibagiin lbh kecil dr laba yg diperoleh.. Jadi kesimpulan ane sih nilai investasinya ga akan berkurang walopun perusahaan bagiin dividen terus, krn berarti perusahaan laba terus :mrgreen:

      Semoga bisa menjawab pertanyaannya…

      Makasih udah mampir πŸ™‚

  5. Kak mau tanya, kalo semisal ada pengumuman dividen mau dibagikan tapi harga pasar yang saat pengumuman beda dari harga nominal (lebih tinggi harga pasarnya), jurnalnya gimana ya?, apa ada agionya seperti itu?, mohon dibantu ya, terima kasih sebelumnya πŸ™‚

    • Biasanya klo bagi dividen saham biasa ada harganya,,misalkan Rp5,000/ lembar. Tapi klo emang pas pengumuman dividen dibilang dividen yg dibagikan per lembarnya adalah senilai harga pasar saat diumumkan, berarti jurnalnya bakalan kayak gini:

      (Dr) Laba ditahan (harga pasar x jmlh lembar saham diterbitkan)
      (Cr) Utang dividen (sama kayak diatas)

      Mudah2an maksud pertanyaan n jawaban nyambung ya sis πŸ™‚

      Makasih udah mampir :mrgreen:

  6. Gan kalau jual saham itu, selisih untung/rugi nya dihitung antara harga jual sama fair value atau cost ya gan? makasih

    • Setau ane sih, untuk gain/ loss dari penjualan saham (investasi) diitung dari selisih harga jual dengan cost nya gan, bukan dengan fair value nya.

      Semoga jawabannya membantu gan πŸ™‚

      Makasih udah mampir :mrgreen:

  7. ka, mau tanya apa sebenernya apa yang menjadi alasan para investor dalam hal memutuskan apakah akan berinvestasi dalam bentuk “Debt Investment” atau “Equity Invesment’ ?

    • Ada beberapa faktor kenapa investor berinvestasi dalam bentuk Debt atau Equity. Salah satunya, ketika investor merasa punya kepentingan terhadap supply bahan baku produksinya, maka buat ngejamin klo supply nya aman, dia investasi dalam bentuk equity, biar bisa ikutan ambil kebijakan di perusahaan supplier tersebut. Cuman masalahnya, income nya kan dari dividen, dan itu fluktuatif, tergantung profit yang diperoleh n hasil RUPS. Makanya klo investor ga mau ambil risiko, biasanya dia invest dalam bentuk Debt, sehingga dia dapet pasif income berupa bunga yang nilainya tetap dan stabil.

      Gitu kurang lebih jawabannya. semoga bisa menjawab πŸ™‚

      Makasih ya udah mampir :mrgreen:

  8. kak, mau tanya, menyambung perytanyaan yang sebelumnya, kalau dia emang ga bagi dividen, tapi rugi terus, (dalam metode equity) kan akan mengurangi equity investmentnya, itu saldo investasinya bisa minus atau hanya sampai jadi nol aja?dan itu mungkin nga? maaf pertanyaan bego kak. πŸ˜€
    terima kasih.

    • Sebelumnya.. ga ada pertanyaan bego gan, malah pertanyaan agan bagus banget, out of the box dan bikin ane bingung buat jawab… :mrgreen:

      Ane coba jawab pertanyaannya ya.. Sepemahaman ane, klo perusahaan rugi terus dan akhirnya pailit, maka yang jadi kewajiban pemilik modal adalah terbatas hanya pada modalnya aja gan (klo ga salah ini pengertian perseroan terbatas ya CMIIW).. Dengan pemahaman ini, menurut ane saldo investasi ga akan sampe minus gan.. Harusnya sih investor yang punya investasi saham, bakalan ngejual sahamnya klo udah mulai liat prospek perusahaan kedepannya ga menjanjikan, kecuali harga sahamnya juga udah jatoh, ya terpaksa si investor nunggu sampe perusahaan pailit.

      Mungkin ada temen2 lain yang punya pendapat berbeda untuk ngejawab pertanyaan dari agan Budi, mari kita berdiskusi…

      Gitu aja jawaban ane gan. Mudah2an bisa menjawab pertanyaannya ya :mrgreen:

      Makasih udah mampir gan πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s