8 comments on “Obrolan Tentang Investment sesi dua: Investment in Equity Securities

  1. Kalo di penjelasan kaka kan kalo yg non trading invest dijual, jurnal unrealizednya dibalik ya, nah kalo yg trading dijual itu dibalik juga ngga unrealizednya? Makasiih

    • Maap banget ya baru bales, soalnya lagi mulai sibuk kuliah lagiiii hehehe….

      Klo investasinya dijual semua (udah ga ada lagi investasi yang tersisa), maka jurnal unrealizednya dibalik, tapi selama masih ada investasi yang tersisa (maksudnya masih ada investasi di PT A,B atau C – setelah investasi D dijual), unrealizednya (untuk investasi D yang dijual) tetep ga dibalik. Itu sih yang ane tangkep dari bukunya om Kieso. CMMIW

      Makasih ya dah mampir kesini🙂

  2. ka, dari yang debt investment sama equity investment ini sangat membantu sekali penjelasannya. aku paling ga suka dan amat sangat menghindari tentang obligasi dari jaman smk tu paling dihindari dan di jauhi deh pokoknya. Tapi baca artikel kaka yang tadinya buta , ibarat tanah kosong melompong tu setelah baca artikelnya jadi punya pondasi buat terus membangun ilmu nya tentang investasi. walaupun butuh seharian ga berenti2 buat pahamin 1 artikel, tapi sharing ilmunya ngebantu bangetttt… terus berkarya kaa, tambah artikel bermanfaat lainnya dengan bahasa yang mudah dimengerti dan to do point kaya gini . jadi pahlawan tanpa tanda jasa. #jempol tangan ama kaki kalo bisa nambah boleh buat kaka. wakakak
    thanks berat banget kaa.😀
    #lebay banget saking senengnya. haha

    • Whaaaa… makasih banyak ya sis comment nya… Jadi seneng banget bisa ngebantu:mrgreen: . Alhamdulillah seneng deh tulisannya bisa bermanfaat.. Insya Allah nanti klo pas ane lagi liburan kuliah ato selesein kuliahnya (kelamaan ya masih setahun lagi kuliahnya😛 ), ane nulis lagi deh… Soalnya ane lagi lumayan keteteran ma tugas2 kuliah, apalagi bahasa pengantarnya pake bahasa Inggris xixixi… Jadi keinget pas jaman2 kuliah S1 dulu, bedanya dulu masih agak mudaan😎 n pake bahasa Indonesia pengantarnya hehehe… Tapi insya Allah ane masih siap berbagi ilmu🙂

      Btw makasih udah mampir ya sis:mrgreen:

  3. kak kalo kita ngejual sahamnya diharga lebih rendah dari harga perolehan fair value adjustment nta gimana ya? sama kalo seperti kasu tersebut dijual sebagian. dan ini bukan saham portfolio tapi yang sendiri sendiri non trading kurang dari 20%. makasih kak

    • Maap gan, baru liat blog nya, maklum udah mo mulai final exam, jadi rada2 sibuk hehehe (padahal mah ngeles😛 ).

      Jadi klo untuk investasi saham yang < 20%, biasanya pake metode fair value, dimana ditiap akhir periode ada penyesuaian untuk nilai wajarnya (fair value nya). Nah, klo sebelum akhir periode udah dijual, dan harganya dibawah harga perolehan, berarti jurnalnya:

      Cash XXX
      Loss on sale of eq. investment XXX
      Equity Investment XXX

      Tapi klo jual investasi sahamnya setelah melewati akhir periode, maka pas di akhir periode ada jurnal penyesuaian kayak yang udah ane bahas diatas. Misalnya nilai wajarnya lebih besar dari nilai perolehannya, berarti untung. Nah gini jurnal penyesuaiannya:

      Security Fair Value Adjustment XXX
      Unrealized gain or loss XXX

      Terus untuk pertanyaan yang kedua, kalo kasusnya dijual sebagian, tapi bukan saham portofolio, ya harusnya sih logikanya sama aja, bedanya sekarang investasi sahamnya udah tinggal sebagian, karena sebagaiannya udah dijual.

      Mudah2an bisa menjawab pertanyaannya. Klo jawabannya salah, tolong dikoreksi n kita diskusiin lagi bareng2.:mrgreen:

      Anyway, makasih ya gan udah mampir:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s