Obrolan Tentang Investment sesi satu: Investment in Debt Securities

439074-Royalty-Free-RF-Clip-Art-Illustration-Of-A-Cartoon-Businessboy-Pointing-To-A-Bar-GraphAssalaamualaikum agan sista sekalian, apa kabar semua? Udah pada kangen ya dengan tulisan ane terbaru (jiaaaahhhh….sok dikangenin banget hehe). Maap ya para pembaca sejati blog ane, baru mulai lagi nih ane update blog-nya..mudah2an tulisan kali ini bener2 bermanfaat ya buat agan sista sekalian.

Okeh, teringat request-nya sista fitriakbariahH yang nanyain tentang investasi pada obligasi, maka pada tulisan kali ini ane bermaksud untuk ngebahas tentang investasi. Huaaaaaaa…baru juga nulis lagi, kok udah dikasih materi yang berat2 banget sih?! Tenang agan sista sekalian, seperti biasa ane mo coba bahas materi investasi (yaelaaaaahhh….materi,,,,, dikata lagi kuliah kali ya? 😛 ) dengan bahasa yang simple.

Udah siap untuk menerima ilmu? Klo udah siap, pejamkan mata, tarik nafas yang panjang…. Ciaaaaattttt terimalah ilmu darikuuuuuu…. (maap2… keseringan nonton IP Man nih hehehe). Baiklah agan sista sekalian, mari kita mulai bahasan tentang investasi.

Kalo menurut om Kieso, Weygandt and Warfield dibukunya, Intermediate Accounting 14th Edition, investasi itu secara umum dibagi jadi 2, yaitu Investment in Debt Securities (Investasi pada Sekuritas Utang) dan Investment in Equity Securities (Investasi pada Sekuritas Modal-Saham). Trus kenapa sih para investor ato orang2 yang kelebihan duit pada pengen investasi? Pengen tau jawabannya? Wani piroooo 😛 . Masih kata om2 yang diatas, yang pasti salah satu alesan kenapa ada orang yang mau investasi adalah buat dapetin tingkat pengembalian yang tinggi, ato bahasa gampangnya, buat dapetin keuntungan dari investasi tersebut, misalnya dapet deviden, bunga ato keuntungan yang didapet dari selisih harga jual dengan harga belinya. Selain itu, alesan lainnya (terutama untuk investasi saham) adalah untuk menjamin kepastian kegiatan operasional perusahaan. Hmmm bingung ya? Jadi misalnya perusahaan minuman untuk pengemasannya butuh pasokan dari pabrik botol, nah untuk memastikan pasokan botolnya aman, makanya si perusahaan minuman ini beli sahamnya perusahaan penyuplai botol… Biar aman suplainya…. Gitu deh kurang lebih motivasi kenapa orang mo investasi di suatu perusahaan.

Baiklah, supaya diskusinya lebih fokus, untuk tulisan kali ini ane mo ngebahas investment in debt securities atawa investasi pada sekuritas utang.

Masih inget kan tentang utang obligasi ditulisan2 ane yang lalu? Nah ini sebenernya sama aja, cuman klo di utang obligasi kita ngebahas dari sisi si penjual obligasi (yang ngutang) klo sekarang, investasi pada utang, kita ngebahas “makhluk” yang sama tapi dari sisi si pembeli (yang invest ato yang ngasih pinjeman). Masih katanya om Kieso, Weygandt and Warfiel masih dibuku yang sama, untuk tujuan akuntansi dan pelaporan, investasi pada utang itu dibagi kedalam 3 kategori, yaitu:

  1. Held-to-maturity, yaitu sekuritas utang, dimana si investor punya kecenderungan yang positif dan juga punya kemampuan untuk menahan sekuritas utang tersebut sampe jatuh tempo. Jadi misalnya kita beli obligasi yang jangka waktunya 5 tahun, maka untuk kategori yang pertama ini, kita tetep tahan obligasinya selama 5 tahun sampe habis jatuh tempo.
  2. Trading, yaitu sekuritas utang yang dibeli dan memiliki tujuan utama untuk dijual dalam waktu dekat buat mencari keuntungan dari selisih harga jual dengan harga beli.
  3. Availabe-for-sale,yaitu sekuritas utang yang ngga masuk klasifikasi sebagai held-to-maturity atopun sebagai trading securities.

Huaaaaaaa…. susaaaaaahhh amiiiirrr….

24664816-cartoon-blauen-vogel-in-einer-hektischen-panik-federn-fliegenHush,, jangan bawa2 si Amir, ntar dia marah 😆 ) … Tenang agan sista semua, telen aja dulu teorinya, ntar kita ke ilustrasi soal aja biar kebayang gimana sih sebenernya ceritanya buat ketiga kategori diatas.

Pertama2, mari kita bahas tentang Held-to-maturity­ securities, biar gampang kita singkat aja jadi HTM ya. Kategori sekuritas yang satu ini dicatat, dinilai dan disajikan pada nilai amortisasinya.

Biar enak ngebahas ilustrasi soalnya, ane mo pake soal ditulisan ane sebelumnya Mengenal Metode Bunga Efektif. Jadi ceritanya nih tanggal 1 januari 2010 PT. Jadul beli obligasi berjangka waktu 5 tahun dengan nilai par Rp10 juta dengan bunga nominal 8% dan bunga pasar 10% dari PT. Lawas. Pembayaran bunga dilakukan setiap tanggal 1 Januari dan 1 Juli. Nah, coba ane tanya ini obligasinya dibeli dengan harga discount ato premium? Yup betul sekali, jawabannya adalah discount (yang jawabnya premium pura2 aja jawab discount ya 😛 ), karena bunga pasar lebih tinggi daripada bunga nominalnya. Okeh, untuk amortisasi diskonto-nya kita pake yang ditulisan ane yang lalu aja ya, biar baca blog nya konsisten (sebenernya sih biar tulisan sebelumnya dibaca juga wkwkwkwk). Nih tabel amortisasinya ane kasih lagi

Tabel Amortisasi DiskontoKlo ada yang nanya gimana cara perhitungan menggunakan metode bunga efektif, boleh dibaca lagi tulisan ane yang judulnya Mengenal Metode Bunga Efektif :mrgreen:

Okeh, jurnal pertama adalah pada saat pembelian obligasi, yaitu tanggal 1 Januari 2010, dan jurnalnya adalah:

Jurnal AwalAda yang tau ga bedanya dengan jurnal penjualan obligasi dimana? hmmmm… (ceritanya lagi mikir nih..). Ahaaaaa,,, jawabannya klo kita sebagai investor ga nyatet yang namanya discount ato diskonto. Jawaban anda tepat sekali :mrgreen: . Yang namanya investasi itu sebetulnya dicatat pada harga perolehan, ga peduli apakah ada discount ato premium, dan udah ane bilang diatas, klo investasi untuk kategori ini dicatat pada nilai amortisasinya.

Nah, terus pada saat pembayaran bunga, tanggal 1 Juli 2010 gimana tuh jurnalnya? Kasih tau ga ya?!! Tenang…tenang pasti ane kasih tau lah hahaha…. (garing banget dah ah becandanya 😛 ). Begini nih jurnalnya

Pembayaran bunga pertamaTrus klo diakhir periode, jurnal penyesuaiannya bijimane dong?

Pembayaran bunga desemberSimple kok,, sama aja jurnalnya dengan jurnal tanggal 1 Juli, cuman akun Cash –nya aja diganti jadi akun Interest Receivable, soalnya kan terima pembayaran bunganya tanggal 1 Januari, jadi tanggal 31 Desember masih jadi piutang bunga (interest receivable). Selain itu, yang beda adalah nilai Debt Investment-nya, karena kita pake metode bunga efektif, maka nilainya akan berbeda2 tiap tanggal pembayaran bunga (liat tabel amortisasi diatas ya 🙂 ).

Tadaaaaaa….. gimana, udah ngerti kan? Klo belum, coba diulang lagi bacanya ya :mrgreen:

Tapi gimana tuh kalo misalnya si PT. Jadul ngejual obligasinya lagi sebelum jatuh tempo, tapi udah mendekati jatuh tempo, taro lah dia jualnya bulan November 2014. Nah klo kayak gitu, gimana tuh jurnalnya?

What the …. ? Huuuussshhhh,,, sabar…sabar… ga sesulit yang dibayangkan kok. Ga percaya?! Liat aja nih ilustrasi dibawah ini 🙂

Misalnya si PT. Jadul jual obligasinya tanggal 1 November 2014 sebesar Rp9.975.000 plus bunga ditangguhkan. Gimana tuh jurnalnya? Pertama, kita harus itung dulu berapa keuntungan/ kerugian yang didapet ma PT. Jadul dari penjualan obligasi ini. Caranya gimana? Udah ah ikutin aja dulu baca sampe selese hehehe.

Gain on sale of bondsNah, udah dapet kan nilai buku obligasi per tanggal 1 November 2014, yaitu Rp9.968.235, trus udah dapet juga kan keuntungan dari menjual obligasinya, yaitu Rp6.765, berarti tinggal dibikin aja deh jurnalnya kayak begini

Sale before maturityUang kas yang kita dapet sebesar Rp10.241.667 sebetulnya sama aja dengan harga jual obligasi ditambah bunga obligasinya per 1 November 2014 (9.975.000 + 266.667). Gimana…gimana…udah ngerti kan? Klo masih bingung, coba dibaca lagi ya pelan2 dari atas… Kalo udah ngerti, Alhamdulillah.. Tapi ini kita baru bahas 1 kategori lho, masih ada 2 kategori lagi,, Available for Sale ma Trading Securities 🙂

Ok guys, let’s continue our discussion (wkwkwkwk…gini dah kalo br belajar bahasa Inggris). Baiklah, nyok kita lanjut lagi dah…Bahasan kita yang kedua adalah Available for Sale securities, biar lebih gampang, kita singkat aja ya jadi AFS. Makhluk apaan lagi sih ini? Sebenernya sih sama aja kayak yang kategori pertama, cuman bedanya klo HTM dilaporkan pada nilai amortisasinya (Amortized Cost), sedangkan AFS dilaporkan pada nilai wajar (Fair Value)… Wadow apaan lagi tuh? Udah telen aja dulu, ntar juga ngerti kok :mrgreen:

Masih katanya om Kieso dkk dibukunya yang sama, mereka bilang klo untuk pelaporannya, perusahaan ngelaporin sekuritas Available for Sale ini pada nilai wajarnya (Fair Value) di Neraca, tapi perubahan pada Fair Value-nya ini ga dilaporkan sebagai bagian dari Net Income sampe sekuritas ini terjual… Wooooyyy,,, bisa pake bahasa yang lbh njelimet ga??!!! Sabar agan sista smua… Intinya tuh gini, misalkan diakhir periode nilai wajarnya beda dengan nilai amortisasinya, maka nilai si AFS ini harus disesuaikan jadi sama dengan nilai wajarnya, trus kan berarti ada selisih tuh, entah untung ato rugi.. nah tapi si selisih ini ga dilaporin sebagai bagian dari komponen di laporan laba rugi, tapi dilaporinnya di Neraca juga, sebagai bagian dari EquityOther Comprehensive Income. Gimana, makin njelimet? Yaudah seperti biasa, supaya lebih paham, nnti kita pake ilustrasi soal aja ya hehehe…

Biar tulisan ane yang sebelumnya laku, Mengenal Metode Bunga Efektif ane pake ilustrasi soalnya dari tulisan yang lalu aja ya hehehe… berhubung di HTM udah pake contoh diskonto, maka di AFS ini ane mo nyoba pake contoh yang premium aja dah :mrgreen:

Contoh soalnya kayak gini nih, “Obligasi berjangka waktu 5 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon 8% yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli diterbitkan pada tanggal 1 Juli 2010, dimana tingkat bunga efektif (tingkat bunga pasar) pada saat itu adalah 6%.”

Tabel amortisasi premiumnya kayak gini nih

Tabel Amortisasi PremiumJurnal yang pertama adalah ketika beli obligasi, tanggal 1 Januari 2010

AFS-Jurnal AwalTrus pas pembayaran bunga bulan Juli 2010 jurnalnya kayak gini

AFS-Pembayaran bunga pertamaDan pada tanggal 31 Desember dibuat penyesuaian untuk pembayaran bunga yang jurnalnya kayak gini nih

AFS-Pembayaran bunga desemberWalaaaa….. beres kan ga ada masalah, sama aja jurnalnya kayak HTM :mrgreen:

Tapi jangan lupa, di akhir periode ato tanggal 31 Desember ada satu lagi jurnal penyesuaian lho 🙂 . Hah?!!! Masa sih??!!

panic_cartoonIya, soalnya klo AFS kan dilaporkannya pada nilai wajarnya bukan pada nilai amortisasinya. Jadi kita harus bikin penyesuaian atas nilai wajar sekuritas AFS. Asumsinya, pada tanggal 31 Desember 2010 nilai wajar sekuritas AFS nya adalah Rp10.500.000, sedangkan nilai carrying amount (nilai amortisasi) pada tanggal tersebut adalah Rp.10.701.926, sehingga ada loss ato kerugian yang belum terealisasi (unrealized loss) sebesar Rp201.926 (Rp10.701.926 – Rp10.500.000). Nah si unrealized loss nya ini ga dicatat sebagai bagian net income, tapi sebagai bagian dari Equity di Neraca yang nantinya nama akunnya Accumulated Other Comprehensive Income. Kenapa kok dicatatnya malah di Neraca bukan di Laporan Laba Rugi? Klo kata om Kieso dkk, hal itu dilakukan untuk menjaga tingkat volatilitas laba/ rugi yang tinggi. Gitu lho maksudnya. Nah, jurnalnya kayak gini lho

Unrealized GainDisini om Kieso dkk pake akun Fair Value Adjustment, karena hal ini memungkinkan perusahaan untuk tetep bisa me-maintain catatan atas nilai amortisasinya.

Waaaahhhh…. kereeeeennnn…. udah ngerti kan sekarang tentang Held to Maturity dan Available for Sale securities? Mantaaaaafffff… hehehehe… Tenang… tenaaaaanggg… masih ada sisa satu lagi yang belum dibahas, yaitu Trading securities…. :mrgreen:

Baiklah, inilah kategori terakhir dari Investasi pada Utang, yaitu Trading Securities.. Udah pada ngerti kan 2 kategori terdahulu (cah elah kisanak sedang berpetuah 😛 ). Jadi menurut om Kieso dkk, untuk trading securities tetep aja harus mengamortisasi jika ada discount ato premium. Bedanya dengan HTM, si Trading ini dilaporkan pada nilai wajarnya… Berarti sama dengan AFS dong?! Ngga juga sih… Whaaattt???!!! Tenang broh… bedanya tipis aja kok, klo di AFS, Unrealized Gain or Loss nya kan dicatat sebagai bagian dari Neraca, di bagian Equity nya, sedangkan untuk yang trading, Unrealized Gain or Loss nya ini dicatat sebagai bagian dari net income dan bukan sebagai bagian dari comprehensive income di Neraca. Gitu deh… jadi yang untuk jurnal penyesuaian tanggal 31 Desembernya sama aja dengan AFS, ada 2 jurnal, yaitu jurnal untuk mengakui piutang bunga n satu lagi jurnal untuk penyesuaian nilai wajarnya, cuman bedanya ya itu tadi si Unrealized Gain or Loss nya dicatat sebagai bagian dari Income. Nah coba deh sekarang kita pake ilustrasi soalnya yang AFS, cuman sekarang diasumsikan trading, maka jurnal penyesuaian nilai wajarnya kayak begono

Horeeeeee….. akhirnya selese juga nih ngebahas Investasi pada Utang atawa Investment in Debt Securitie…. Mudah2an tulisan kali ini bermanfaat walaupun puanjaaaaannngg banget tulisannya…

Insya Allah ke depannya ane mo lanjutin diskusi tentang investasi pada saham (Investment in Equity Securities)

Klo ada kesalahan dari tulisan ane, tolong dikoreksi ya… biar kita sama2 belajar juga 🙂

Always remember, bunga itu adalah riba dan riba itu adalah haram 🙂

See you again :mrgreen:

 

Sumber referensi dan gambar:

  1. Intermediate Accounting, 14th Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  2. http://1.bp.blogspot.com/-a8VWPvgP7do/UGwN93NjbfI/AAAAAAAAAEA/LgtK8q33rPk/s1600/439074-Royalty-Free-RF-Clip-Art-Illustration-Of-A-Cartoon-Businessboy-Pointing-To-A-Bar-Graph.jpg
  3. http://us.123rf.com/450wm/robindrewit/robindrewit1312/robindrewit131200005/24664816-cartoon-blauen-vogel-in-einer-hektischen-panik-federn-fliegen.jpg
  4. http://3.bp.blogspot.com/-ycQgBKsVkks/T5ATgRNpLSI/AAAAAAAAAFE/uhqY9TLBQdo/s1600/panic_cartoon.jpg
Advertisements

14 thoughts on “Obrolan Tentang Investment sesi satu: Investment in Debt Securities

  1. Pingback: Abu Maisan

  2. Jika dalam kasus perhitungan AFS dan Trading hasil dari selisih antara nilai wajar dan nilai bukunya laba, maka jurnalnya bagaimana ?

    • Setau ane sama aja gan perlakuannya dengan klo loss,, cuman dibalik aja, jdnya FV nya di debit, trus unrealized gain/loss nya di kredit.

      Makasih udah mampir 🙂

    • Setau ane, AFS itu disajikan di Balance Sheet (Neraca) pada fair value nya. Jadi di Fair Value Adjustment (penyesuaian nilai wajar) itu sebagai penyesuaian (penambah/ pengurang) atas nilai perolehan AFS nya, sehingga AFS yang nantinya disajikan di Neraca adalah sebesar Fair Value nya (setelah disesuaikan). Mudah2an penjelasannya ga ngejelimet dan bisa dimengerti :mrgreen:

      Makasih ya udah mampir :mrgreen:

  3. Tulisannya bagus gampang dimengertii, saran aja, warna blog nya mending diganti, latar nya jangan hitam abu dengan tulisan putih, bikin sakit mata 🙂 Makasii

    • Setau ane, penyesuaian fair value selalu dilakukan di akhir periode. Dan untuk tabel amortisasi, setau ane dia ga akan berubah sampai akhir periode..

      Gitu gan.. semoga bermanfaat 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s