Menguak Tabir Obligasi

artoon-red-headed-woman-using-a-magnifying-glass-to-inspect-the-fine-print-on-a-document-by-ron-leishman-1655Sesuai janji ane ditulisan Sekedar Prolog Tentang Obligasi, kali ini ane mo coba lanjutin tulisan tentang obligasi, tapi lebih ke teknis penjurnalan.. Mudah2an tulisan kali ini bisa ngebantu temen2 mahasiswa akuntansi yang lagi ngambil kuliah Akuntansi Menengah ato temen2 lainnya yang pengen belajar tentang akuntansi untuk memahami obligasi lebih dalem lagi dengan bahasa yang sederhana… πŸ™‚

Sebelum melangkah lebih jauh, ane mo kasih tau dulu ya klo ane mo bagi tulisan kali ini kedalam dua bagian utama (hadeeeuuuhhh kayaknya bakalan kayak baca buku nih… tenang aja,, masih tetep pake bahasa serampangan kok πŸ˜† ),, yaitu yang pertama adalah Penerbitan Obligasi pada Tanggal Pembayaran Bunga, yang keduanya Penerbitan Obligasinya Diantara Tanggal Pembayaran Bunga (Ribet ya bacanya? Hehe gapapa telen aja dulu,,, ntar klo bacanya udah sampe abis baru deh ngerti maksudnya..mudah2an hehehe…).

Yang pertama,, ane mo coba nulis tentang Obligasi yang diterbitin pada tanggal pembayaran bunga.. Maksudnya apaan sih pada tanggal pembayaran bunga?! πŸ˜• Mungkin ada yang bingung n bertanya2 kayak gitu.. Okeh biar lebih jelas, ane coba jelasin lewat ilustrasi soal ya…

Soal pertama adalah tentang obligasi yang diterbitkan pada nilai par (berarti tingkat bunga kupon ma bunga pasar sama, makanya obligasi diterbitkan pada nilai par-nya) pada tanggal pembayaran bunga. Contoh soalnya kayak gini: β€œObligasi berjangka waktu 10 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon sebesar 10% (biasanya tingkat bunga ini adalah bunga per tahun, jadi jangan lupa dibagi dua ya klo pembayaran bunganya tiap semester/ semiannualy) yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli. Obligasi ini diterbitkan tanggal 1 Januari 2010 pada nilai par-nya”.

Nah, dengan ilustrasi soal kayak diatas, kira2 gimana jurnal yang harus dibuat, terutama pada saat penerbitan obligasi, saat pembayaran bunga, dan pada akhir periode (maksudnya jurnal penyesuaiannya gitu… πŸ˜› )… Ada yang udah mulai deg2an, ato udah mulai ngerasa mules, mual2,, keringet dingin?? Yuk kita minum dulu biar stres nya agak berkurang, dan kita mulai secara perlahan2… :mrgreen:

1. Bond Issued at Par on Interest Date

Gimana… udah ngeh belum dengan jurnal diatas? Klo belum, diulangin lagi bacanya sampe bener2 paham… Nah, klo udah paham, kita lanjut ke masalah berikutnya.. Masih sama sih penerbitan obligasi dilakukan pada tanggal pembayaran bunga, tapi klo sekarang ada diskonto (Discount on Bonds Payable) dan premium (Premium on Bonds Payable). Masih pada inget kan yang namanya diskonto ma premium? Yup betul,, diskonto itu muncul ketika bunga pasar lebih tinggi daripada bunga kupon… Artinya, mau ga mau si penerbit obligasi harus jual obligasinya dibawah harga par-nya, biar para investor tertarik buat beli.. Nah selisih antara harga jual obligasi (yang lebih rendah dari nilai par) dengan nilai par/ nilai nominalnya itulah yang disebut dengan diskonto… Begitu pula sebaliknya, premium itu muncul ketika bunga pasar lebih rendah daripada bunga kupon… Artinya sesuai hukum penawaran dan permintaan (ceileeehhh), ketika permintaan banyak dan penawaran sedikit, maka si penerbit obligasi ngejual obligasinya diatas nilai par/ nilai nominal…. Selisih antara harga jual obligasi (yang lebih tinggi dari nilai par) dengan nilai par/ nominalnya itulah yang disebut dengan premium…

Nah, untuk ilustrasi soalnya, kita pake aja soal yang tadi ya… tapi dijualnya dibawah harga par untuk diskonto dan diatas harga par untuk yang premium.. Udah mulai pusing ya??? Hehehe….. Yaudah tenang aja, baca dulu aja soalnya, baru jawab pertanyaannya πŸ˜›

Contoh soalnya kayak gini nih: β€œObligasi berjangka waktu 10 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon sebesar 10% (biasanya tingkat bunga ini adalah bunga per tahun, jadi jangan lupa dibagi dua ya klo pembayaran bunganya tiap semester/ semiannualy) yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli. Obligasi ini diterbitkan tanggal 1 Januari 2010 pada nilai 97% dari nilai par-nya. Diskonto utang obligasi diamortisasi menggunakan metode garis lurus selama 10 tahun”.

Kira2 udah ada bisa yang jawab?? Okeh… buat yang udah bisa jawab, Alhamdulillah… πŸ™‚ Buat yang belum bisa jawab, silahkan tarik napas dalem2,, trus keluarin lagi pelan2… biar oksigen yang masuk ke otak lebih banyak dan akhirnya bisa mengurangi rasa stress hehehe… Yuk kita coba jawab lagi pelan2 aja ga usah pake ngebut….

2. Bond Issued at Discount on Interest Date

Gimana agan sista sekalian?? Udah mulai mules?? Hehehe… Coba dibaca lagi pelan2 ya ilustrasi soal diatas.. Mudah2an klo udah dibaca berulang2 bisa ngerti… Tapi bacanya jangan cepet2,, pelan2 aja sambil dihayati (halah gaya beeeuuuddd πŸ˜‰ ) Tapi klo yang diskonto udah ngerti, agan2 bisa lebih mudah buat memahami premium,,, karena pada hakekatnya 😳 perlakuan premium ma diskonto sama aja, cuman dibalik aja, yang satu lebih tinggi dari harga par, yang satunya lebih rendah dari harga par… Ga percaya??!!! Coba deh disimak lagi ilustrasi contoh soal dibawah ini πŸ˜›

Contoh soalnya masih sama kayak gini: β€œObligasi berjangka waktu 10 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon sebesar 10% (biasanya tingkat bunga ini adalah bunga per tahun, jadi jangan lupa dibagi dua ya klo pembayaran bunganya tiap semester/ semiannualy) yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli. Obligasi ini diterbitkan tanggal 1 Januari 2010 pada nilai 103% dari nilai par-nya. Premium utang obligasi diamortisasi menggunakan metode garis lurus selama 10 tahun”.

Tah sok geura dijawab,, kan udah dikasih contoh soal yang diskonto, harusnya bisa jawab yang premium dong :mrgreen:

Hayuk lah kita bahas bareng2.. Pelan2 aja ya bacanya..

3. Bond Issued at Premium on Interest Date

Luaaaaarrr Biasaaaa….. Klo udah ngerti tiga ilustrasi soal diatas, berarti udah 70% ngerti masalah obligasi… Soalnya ketiga ilustrasi soal diatas adalah dasar buat kita untuk bisa ngerti obligasi.. Klo pondasinya kita udah dapet, berarti udah enak,,, karena mo dibolak-balik kayak gimana juga soalnya,, tetep aja karena pondasinya udah dapet,, maka seharusnya ga bakalan nemuin kesulitan yang berarti buat mecahin soalnya… πŸ™‚

Update: Sebelum masuk bahasan berikutnya, atas masukan dari sis Liana, ane mo nambahin jurnal yang perlu dibuat tanggal 1 Januari 2011, baik untuk obligasi yang diterbitkan premium maupun diskonto:

Sekarang ayo kita coba tambah sedikit masalah… Udah mulai masuk pembahasan kedua nih, yaitu obligasi yang diterbitin diantara tanggal pembayaran bunga.. Maksudnya diterbitin diantara tanggal pembayaran bunga tuh gimana sih? Jadi gini… Misalnya tanggal pembayaran bunga adalah 1 Januari dan 1 Juli,, nah obligasinya itu ga diterbitin pas tanggal 1 januari ato 1 Juli, tapi misalnya tanggal 1 Maret nerbitin obligasinya… Emang bermasalah ya? Sebenernya sih bukan masalah, tapi ada beberapa hal yang perlu jadi perhatian 😯 :

  1. Pada saat penerbitan obligasi (1 Maret), si pembeli (investor) selain harus ngeluarin uang buat investasi di obligasi, dia juga harus bayar bunga sebesar 2/12 x 10% x Nilai Nominal.. Kenapa 2/12? Karena dari tanggal 1 Januari sampe 1 Maret itu adalah 2 bulan, dan berhubung tingkat bunga tahunannya 10%, maka pada 1 Maret bunga yang harus dibayar dimuka oleh si pembeli obligasi adalah 2/12 x 10% x Nilai Nominal.. Aneh banget sih,, harusnya kan si pembeli obligasi itu dapet bunga, kok malah disuruh bayar bunga??!! Mungkin ada yang nanya kayak gitu… Pengen tau jawabannya??!! Berarti harus lanjut lagi bacanya xixixixi πŸ˜†
  2. Nah,, hal kedua yang harus jadi perhatian juga adalah, pada saat tanggal pembayaran bunga,, si penerbit obligasi membayarkan bunganya full satu semester 6/12 x 10% x Nilai Nominal (klo pembayaran bunganya semesteran),, walaupun obligasinya diterbitin di bulan Maret.. Rugi dong si penerbit obligasi bayar bunganya full satu semester??!! 😯 Nah itu dia yang jadi alesan kenapa pada saat penerbitan obligasi, si pembeli harus bayar bunga juga sebanyak 2/12 x 10% x Nilai Nominal… Soalnya pas tanggal pembayaran bunga, bunganya dibayarkan full satu semester 6/12 x 10% x Nilai Nominal.. Nah udah terjawab kan pertanyaan β€œAneh banget sih,, harusnya kan si pembeli obligasi itu dapet bunga, kok malah disuruh bayar bunga??!!”.. πŸ™‚
  3. Amortisasi premium/ diskonto dilakukan sejak tanggal penerbitan (1 Maret 2010) dan bukan dari tanggal cetak obligasi (1 Januari 2010)

Pasak Tiang

Biar ga ngawang2,, mendingan kita coba pake ilustrasi soal lagi ya :mrgreen:

Ane masih pake contoh soal kayak diatas, cuman bedanya sekarang diterbitinnya tanggal 1 Maret. Nih contoh soalnya: β€œObligasi berjangka waktu 10 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon sebesar 10% (biasanya tingkat bunga ini adalah bunga per tahun, jadi jangan lupa dibagi dua ya klo pembayaran bunganya tiap semester/ semiannualy) yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli. Obligasi ini diterbitkan tanggal 1 Maret 2010 pada nilai par-nya”.

Mariiiii kita coba melangkah pelan2….

4. Bond Issued at Par Between Interest Date

Udah ngerti kan??!! :mrgreen: Nah untuk yang diskonto ma premium pun sama aja esensinya dengan contoh diatas.. Bedanya klo contoh diatas diterbitin pada nilai par,, sedangkan buat yang diskon diterbitin dibawah harga par n yang premium diterbitin diatas harga par.. πŸ™‚

Update: Makasih banget buat agan/ sista Gold yang udah comment n nanya ditulisan ane yang judulnya Mengenal Metode Bunga Efektif tentang pelunasan obligasi sebelum jatuh tempo.

Untuk ngejelasin masalah pelunasan obligasi sebelum jatuh tempo, ane mo pake contoh soal yang simple sekaligus kompleks (bahasa ngawur yang ga perlu ditiru :mrgreen: ). Maksudnya, ane mo pake contoh soal yang simple, tapi pake amortisasi diskonto yang udah menggunakan metode bunga efektif, tabelnya bisa agan sista liat di tulisan ane yang judulnya Mengenal Metode Bunga Efektif, sebenernya sih antara males nulis lagi tabelnya ma biar keliatan keren aja gituΒ Β  πŸ˜†

Ringkasnya, contoh soalnya kayak gini nih. Obligasi berjangka waktu 5 tahun, tertanggal 1 Januari 2010 dengan nilai par Rp10 juta, bunga kupon 8% yang dibayarkan tiap semester, yaitu pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli diterbitkan pada tanggal 1 Juli 2010, dimana tingkat bunga efektif (tingkat bunga pasar) pada saat itu adalah 10%. Tanggal 1 Januari 2013, obligasi tersebut dilunasi sebelum jatuh tempo pada nilai 101. Nah, gimana tuh nyeleseinnya?

Pertama, kita hitung dulu total diskonto yang belum diamortisasi (sum of unamortized discount), dari tanggal 1 Juli 2013 sampe 1 Januari 2015. Selanjutnya, kita cari gain ato loss dari pelunasan sebelum tanggal jatuh tempo tersebut dengan cara mengurangi jumlah kas yang dibayarkan dan nilai carrying value per tanggal 1 Januari 2013. Ribet? Liat aja deh solusi dibawah ini biar lebih bisa diresapiΒ Β Β  :mrgreen:

Gimana,, udah oke kan?? Sippp dahΒ Β  :mrgreen:

Nah… Sebetulnya masih ada satu lagi yang jadi masalah klo kita lagi ngebahas obligasi… yaitu amortisasi diskonto/ premium yang menggunakan Effective Interest Method… Huaaaaa pusiiiiinnngggg πŸ™„ …. Tenaaaaanngg… Ga bakal ane bahas sekarang kok… :mrgreen: … Tapi cuman pengen ngasih tau aja ma agan sista sekalian terkait dengan metode yang satu ini… Menurut om Kieso ma temen2nya,, baik metode garis lurus maupun effective interest method pada akhirnya bakalan menghasilkan total beban bunga yang sama besar diakhir periode obligasinya, dan jumlah beban bunga per tahunnya biasanya ga terlalu jauh beda. Tapi klo perbedaan jumlah beban bunga per tahunnya dengan menggunakan kedua metode diatas ternyata signifikan,, maka menurut Prinsip Akuntansi Yang Diterima Umum (GAAP), harus pake effective interest method buat amortisasi diskonto ato premiumnya…

Alhamdulillah…. Akhirnya selese juga nih bahasan obligasi.. Mudah2an bermanfaat ya tulisannya.. amiiiinnn πŸ™‚ .. Jangan lupa ya!! Bunga itu riba dan riba itu haram πŸ™‚

Saran dan kritik sangat dibutuhkan disini,,, demi menjamin materi yang disampaikan sudah benar (akhirnya pake bahasa formal juga πŸ˜‰ )…

See u next time πŸ˜€

 

Referensi n Sumber Gambar:

  1. Intermediate Accounting, Eleventh Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  2. http://financialaccountingtwo.blogspot.com/2013/02/issuing-bonds-between-interest-dates.html
  3. http://itoon.co/1024/cartoon-red-headed-woman-using-a-magnifying-glass-to-inspect-the-fine-print-on-a-document-by-ron-leishman-1655.jpg
  4. http://toonclips.com/600/6241.jpg

 

Advertisements

26 thoughts on “Menguak Tabir Obligasi

      • sebelumnya terimakasih sudah mau berbagi infomasi mengenai obligasi. sangat bermanfaat sekali informasinya. tapi saya kebetulan sedang mendapatkan tugas akuntansi yang ada kaitannya dengan pembelian obligasi. dan diminta membuat jurnal atas pembelian obligasi, beserta jurnal penyesuaiannya,jurnal penutup, lalu jurnal pembalik serta jurnal perhitungan atas pendapatan bunga. sebenarrnya saya mulai memahami mengenai pencatatan jurnal pembelian obligasi tetapi saya mengelamami kendala untuk mencatat amortisasi diskonto atas pembelian obligasi tersebut karena dari beberapa sumber yang sudah saya baca ada beberapa sumber yang menggunakan perhitungan amortisasi diskonto dalam pembelian obligasi, tapi ada pula yang tidak menggunakan perhitungan diskonto atas pembelian obligasi dengan beralasan dikarnakan pembelian obligasi tersebut dicatat berdasarkan harga perolehannya,sebenarnya saya sangat bingung karena dari beberapa sumber tersubut tidak dijelaskan mengenai apa yang menyebabkan suatu transaksi pembelian obligasi dapat di perhitungkan amortiasasi diskontonya atau tidak perlu menghitung amortiasasi diskotonnya. padahal dari sumber-sumber yang sudah saya baca soal-soal atas pembelian obligasi semuanya hampir sama terutama soal transaksi pembelian obligasi yang menyatakan bahwa pembelian obligasi tersebut terdapat nilai nominal obligasi yang kurs nya di bawah 100% atau lebih tepatnya terdapat diskonto atau diskon atas pembelian obligasi tersebut. tetapi dalam penyelesaian soalnya berbeda-beda. saya sangat bingung dan saya sangat berterimakasih apa bila pemiliki blog ini dapat membatu permasalahan saya. saya mohon bantuannya termakasih.

      • Sebelumnya makasih udah mampir πŸ™‚

        Pertanyaannya bagus banget, mungkin beberapa pembaca yang lain juga ada yang bertanya2 kayak begini πŸ™‚

        Jadi sepengetahuan saya, kita harus membedakan obligasi dari dua sisi, yaitu dari sisi penjual (penerbit) obligasi dan dari sisi pembeli (investor) obligasi.

        Nah kalo kita sebagai pembeli obligasi (seperti yang ditanyakan), maka untuk penjurnalannya ga perlu mencatat diskonto, premium ataupun amortisasinya, karena ketika kita membeli obligasi, itu artinya kita berinvestasi, dan nilai investasi selalu dicatat pada harga perolehannya CMMIW.

        Sedangkan kalo kita sebagai penjual obligasi, maka status obligasinya adalah kewajiban (Bukan Investasi), sehingga harus memperhitungkan diskonto atau premium yang diamortisasi sampai jangka waktu obligasi berakhir.

        Klo untuk tulisan saya ini, baru membahas masalah obligasi dari sisi si penjual/ penerbit obligasi, sehingga perlu memperhitungkan diskonto dan premium beserta amortisasinya. Dan pertanyaan ini jadi motivasi juga nih buat saya untuk bikin tulisan tentang investasi :mrgreen:

        Mudah2an jawabannya bisa membantu ya πŸ™‚

  1. terimakasih sekali sudah mau menjawab pertanyaan saya, ini sangat membantu. saya harap pemilik blog dapat melanjutkan pembahasan mengenai materi investasi obligasi. karna menurut saya dari sumber-sumber blog yang lain, jarang membahas secara detail mengenai investasi obligasi karna rata2 hanya terfokus pada materi sisi utang obligasinya saja tanpa memberikan penjelasan mengenai investasi obligasi . yang padahal merupakan materi yang cukup penting dalam pemahan mengenai obligasi. saya tunggu tulisan berikutnya terimakasih.

    • Maap ya gan/ sis… ternyata saya salah… Barusan buka2 lagi teori investasi, dan ternyata memperhitungkan yang namanya am ortisasi premium atau diskonto yang pada akhirnya akan menambah/ mengurangi nilai investasinya…

      Insya Allah nanti saya bikin tulisan tentang investasi untuk lebih jelasnya :mrgreen:

      Maap ya atas salah informasinya :mrgreen:

    • Yang ane pahami, klo diterbitkannya bulan Oktober, berarti nilai obligasi yang dibayar oleh si pembeli adalah sebesar nilai obligasi ditambah bunga selama 3 bulan (Juli, Agustus, September), karena semi annually, kecuali untuk yang pembayaran bunganya annually, maka diitungnya dari bulan Januari.

      Itu yang ane pahami gan πŸ™‚

      Makasih ya udah mampir πŸ™‚

  2. Pak, saya masih bingung tentang jurnal penyesuaian pada akhir desember:
    1. Jurnal penyesuaian atas bunga apakah nanti di awal januari perlu dilakukan jurnal pembalik?
    2. Jika pada saat penyesuaian jurnal penyesuaian atas bunga digabung dengan jurnal penyesuaian amortisasi atas diskonto atau premium apakah juga ada jurnal pembalik atas diskonto dan premium tersebut?
    3. Untuk pembayaran bunga yang jatuh pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli, apakah ada perbedaan atau bagaimana pencatatan penyesuaian atas bunga pada akhir desember dan pencatatan pembayaran bunga pada awal januari tahun berikutnya?

    terima kasih

    • Ane coba jawab pertanyaannya ya..
      1. Untuk jurnal pembalik diawal tahun atas jurnal penyesuaian di tahun sebelumnya itu optional, boleh dibalik ato ngga. Tapi klo untuk yang pembayaran bunga nya 1 Januari dan 1 Juli, pas tanggal 1 Januari cukup menjurnal
      Utang bunga (Kredit)
      Kas (Debit)

      2. Seinget ane, untuk diskonto ato premium di awal tahun ga pernah dibalik dengan menggunakan jurnal pembalik. CMIIW

      3. Nah, klo untuk pembayaran bunga 1 Januari dan 1 Juli,
      a). Jurnal penyesuaiannya:
      Beban bunga (Debit)
      Utang bunga (Kredit)

      b) Jurnal tanggal 1 Januari tahun berikutnya:
      Utang bunga (Debit sebesar utang bunga di jurnal penyesuaian diatas)
      Kas (Kredit)

      Semoga bisa menjawab pertanyaannya ya..

      Makasih udah mampir :mrgreen:

  3. Terima kasih atas jawabannya, saya mau tanya 9diskusi) lagi..hehe

    Berarti untuk menjurnal premium atau diskonto dilakukan di tanggal 31 Desember saja?
    atau
    Di tanggal 1 Januari tahun berikutnya juga perlu menjurnal premium atau diskonto atas obligasinya?

    Saya masih belajar dan sepemahaman saya, pencatatan jurnal atas premium atau diskonto juga dicatat saat tanggal pembayaran bunga. Jika melihat pembahasan jurnal contoh di blog ini kan ada penyesuaian tanggal 31 Desember 2010 yang ada jurnal (diskonto utang obligasi pada contoh diskon dan premium utang obligasi pada contoh premium).
    Bolehkah saya dikasih jawaban misalkan contoh yang bapak kasih itu dilanjutkan ke 1 januari tahun berikutnya (2011). Bagaimana pencatatan atas premium atau diskontonya?
    Karena kalau liat tabel2 diskonto atau premium tanggalnya ditulis pas pembayaran bunga.

    Mohon maaf tanya nya banyak

    Terima kasih

    • Waaahhh… pertanyaannya luar biasa… πŸ™‚

      Ane coba jawab ya:

      1. Sepemahaman ane, bulan Januari tahun berikutnya ga perlu lagi buat jurnal atas premium ato diskonto sis.. Jadi bulan Januari cuman ngejurnal pembayaran utang bunga atas penyesuaian per 31 desember tahun sebelumnya.

      2. Nah pertanyaan yang ini yang susah untuk dijawab :mrgreen:
      Jadi, sepemahaman ane, biasanya premium ato diskonto ini dicatat pada saat mencatat beban bunga. Berhubung di akhir periode harus meng akru beban, maka pengakuan atas beban bunga dilakukan di akhir periode, dicatat pada jurnal penyesuaian, sehingga premium ato diskonto juga dicatat pada akhir periode. Dengan demikian, diskonto dan premium ga perlu dicatat lagi di bulan Januari, karena per 1 Januari, nilai diskonto sudah sesuai dengan nilai pada tabel amortisasi.

      Mudah2an bisa menjawab pertanyaannya. Klo masih belum sependapat, mari kita diskusi lagi ya.. πŸ™‚

      Btw, udah ane update ya post nya :mrgreen:

  4. Ooo..begitu, sekarang saya paham.
    Terima kasih buat jawabannya.

    Sebenernya pengen tanya lagi tapi buat materi yang lain..hehe

    Terima kasih

    • Boleh kok.. Ane seneng banget diskusi.. πŸ™‚

      Semakin banyak diskusi, semakin ane tau banyak hal yang baru n nambah pengetahuan ane.. :mrgreen:

      Ditunggu diskusi-diskusi selanjutnya sis πŸ™‚

  5. Pak…saya mau tanya kalo untuk obligasi yang penerbitannya diantara tanggal pembayaran bunga untuk tanggal jatuh temponya dihitung dari tanggal cetak obligasi atau tanggal penerbitan?
    Dan untuk perhitungan pembayaran bunga serta amortisasi pada waktu mendekati jatuh tempo bagaimana?

    Terima Kasih

    • Maap sis telat bales… :mrgreen:

      Sepengetahuan ane, untuk tanggal jatuh temponya, tetep dihitung dari tanggal cetak obligasi, bukan dari tanggal penerbitan. Makanya, ketika obligasinya diterbitin diantara tanggal pembayaran bunga, maka si pembeli obligasi atawa investor, harus bayar bunga dimuka dulu, biar nanti pas di tanggal pembayaran bunga, si pembeli akan dapet bunganya tetep full..

      Untuk pertanyaan kedua, ane masih agak2 ga paham maksudnya sis. Maksudnya perhitungan bunga dan amortisasi terakhir gitu? Klo pake metode bunga efektif, maka untuk perhitungan bunga dan amortisasi terakhir adalah sisanya atawa pembulatan aja sis. Untuk yang ini, mungkin lebih jelasnya bisa diliat di tulisan ane yang lain yang judulnya Mengenal Metode Bunga Efektif

      Semoga bisa menjawab pertanyaannya πŸ™‚

  6. Untuk poin “3. Amortisasi premium/ diskonto dilakukan sejak tanggal penerbitan (1 Maret 2010) dan bukan dari tanggal cetak obligasi (1 Januari 2010)” saya masih kurang paham mohon penjelasannya,
    Apakah untuk obligasi yang dijual diantara tanggal bunga perhitungan amortisasi premium/diskontonya itu pada awal penerbitan dan pada saat jatuh tempo sama atau berbeda dengan perhitungan bunga?
    dan untuk tanggal terakhir perhitungan amortisasi apakah sama atau berbeda dengan perhitungan bunga?
    Kalau obligasi dengan pembayaran bunga 1 Januari dan 1 juli yang diterbitkan 1 maret untuk jatuh tempo obligasi sejak tanggal cetak. Sedangkan untuk perhitungan amortisasi premium/diskonto dilakukan sejak tanggal penerbitan.

    terima kasih

    • Maap baru bales sis.. :mrgreen:

      Iya sis, untuk amortisasi diskonto atau premium dilakukan sejak tanggal penerbitan. Misalnya obligasi 5 tahun semi annually (1 Januari dan 1 Juli) diterbitkan bulan Maret, maka klo pake metode garis lurus, masa periode nya bukan lagi 60 bulan, tapi 58 bulan (60 – 2 bulan (1 Jan s/d 1 Mar)). Sedangkan untuk bunga, dia tetep dihitung penuh, karena pada saat penerbitan obligasi, si pembeli harus membayar bunga dimuka, sehingga pada saat tanggal pembayaran bunga, si pembeli dapet pendapatan bunga secara penuh.

      Mudah2an bisa menjawab pertanyaannya sis. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s