Sekedar Prolog Tentang Obligasi…..

Documents CartoonAkhirnya setelah 4 bulan tak bersua,,, sibuk dengan kerjaan diakhir dan awal tahun (maklum orang keuangan biasanya emang sibuk banget klo udah akhir tahun, biasaaa….bikin laporan keuangan hehehe),, dan sekarang ane kembali lagi memeriahkan kancah per-blog an di Indonesia hehe… Gimana kabarnya agan sista sekalian? Masih tetep setia kan baca blog tercinta ini (halah lebay banget, kayak ada aja pembaca setianya :mrgreen: ). Hmmm…kayaknya udah banyak yang kangen ya dengan materi2 akuntansi? πŸ™„ … Baiklah,, gimana klo pada kesempatan kali ini kita sedikit bahas tentang sesuatu yang berhubungan dengan akuntansi… Tapi kira2 apa ya yang mo kita bahas sekarang?

Hmmm… (Ceritanya lagi mikir nih).. Gimana klo bahasan kali ini sedikit agak berat (tenang aja, masih lebih berat helikopter kok daripada bahasan kali ini πŸ˜† )..Gimana kalo bahasan kali ini tentang Obligasi (Bonds Payable)? Okeeeee…bagus klo semuanya setuju..

Perlu diketahui bahwa ketika mahasiswa jurusan akuntansi (cuman sebagian orang aja sih,, salah satunya ane hehehe) ditanya tentang masalah obligasi, biasanya udah males duluan, kadang2 malah bikin mules… Nah,, makanya ditulisan kali ini ane mo coba ngebahas obligasi dengan bahasa yang sederhana seperti biasanya (mudah2an bisa ya πŸ˜› )..

Sebelumnya ane pengen coba kasih sugesti dulu ma agan sista sekalian, kalo yang namanya obligasi itu ga terlalu sulit kok untuk dipahami… Soalnya klo dari awal kita udah nganggep sesuatu itu sulit, yah kemungkinan besar emang bakalan sulit buat dipahamin…

Oke guys… let’s begin the lesson (bener ga ya bahasa Inggrisnya??)

Jadi klo buat perusahaan yang lagi butuh duit dan akhirnya nerbitin sertifikat obligasi, maka obligasi merupakan kewajiban jangka panjang.. Sedangkan klo buat mereka2 yang lagi kelebihan uang dan akhirnya beli surat utang obligasi, maka obligasi adalah sebagai investasi jangka panjang. Nah… yang mo kita bahas kali ini adalah obligasi diliat dari sisi perusahaan yang nerbitin sertifikat obligasi alias perusahaan yang lagi butuh duit buat modal usahanya hehe…

Sebelum melangkah lebih jauh,, kira2 ada yang tau ga sih, kenapa perusahaan itu nerbitin obligasi? Butuh duit? Iya betul… tapi kenapa harus obligasi, kenapa ga minjem ke bank aja?? Nah lho, ada yang bisa jawab ga? Klo menurut om Kieso, Weygandt and Warfield dalam bukunya Intermediate Accounting, suatu perusahaan nerbitin obligasi karena mereka butuh duit yang banyak buaangeettt buat modal usahanya,, saking jumlahnya banyak buaaangeett sampe2 ga bisa dipenuhin klo cuman minjem ke satu orang/ perusahaan peminjam aja (misalanya ngutang ke bank), makanya mereka nerbitin obligasi yang dijual di pasar obligasi/ pasar surat2 berharga yang siapa aja bisa beli tuh obligasi, jadi mereka bisa dapetin duit yang banyak buat modal usahanya deh…Klo di Neraca, obligasi ini diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka panjang, karena emang jatuh temponya diatas satu tahun, biasanya 5 sampe 10 tahunan gitu (klo baca disoal2 latihan sih gitu hehehe)

Nih ya,, buat yang belum pernah liat sertifikat obligasi,,, ane kasih tau..Jadi di sertifikat obligasi itu tercantum nilai obligasinya yang biasa disebut par value (nilai par), principal amount ato disebut juga maturity value. Selain nilai obligasi, di sertifikat juga tercantum persentase bunganya yang biasa disebut coupon rate (bunga kupon), stated ato nominal rate. Sok tau banget ya, padahal ane juga belum pernah liat sertifikat obligasi, cuman katanya om Kieso dkk begitu hehehe… Selain itu, kita juga perlu tau apa itu yang namanya interest market rate ato bunga pasar, yaitu pengembalian yang didapet ma investor kalo mereka investasi di pasar (maksudnya bukan di pasar sayur gitu ya…tapi pasar surat berharga ato bentuk investasi lain,, entah itu deposito ato apapun yang tingkat risikonya sama dengan klo kita investasi pada obligasi).

Belum mulai pusing kan?? Jangan dulu lah, tulisan yang diatas itu baru prolog hehehe.. Nah, kalo udah mulai ngerti apa itu nilai par, bunga kupon dan bunga pasar,, maka sekarang ane tambahin lagi masalahnya ya :mrgreen: .. Ada dua masalah baru yang mo ane kenalin, yang satu namanya discount on bonds payable (klo ga salah bahasa Indonesianya Diskonto), ma satu lagi namanya premium on bonds payable (Premium)

Pusing

Hadeeeeuuuuuhhhh toloooooonnnggg udah mulai pusing niiiihhh…. Mungkin ada yang bilang kayak gitu??? Tenang,, belum juga dijelasin udah bilang pusing… Nanti klo udah dijelasin dan ga ngerti,, baru boleh bilang pusing πŸ˜›

Jadi Discount ato Diskonto itu terjadi ketika bunga pasar (market rate) lebih tinggi daripada bunga kupon (coupon rate). Kebalikannya yaitu Premium, dia terjadi ketika bunga pasar (market rate) lebih rendah daripada bunga kupon (coupon rate). Kok bisa?? Logikanya, ketika bunga pasar lebih tinggi, ya investor berpikir mendingan investasi di pasar.. Dengan tingkat risiko yang sama, tapi bisa dapetin pengembalian yang lebih tinggi daripada obligasi (soalnya bunga dipasar lebih tinggi daripada bunga obligasi).. Sama halnya ketika bunga pasar lebih rendah daripada bunga kupon (bunga obligasi), maka pastinya investor rebutan lebih milih investasi pada obligasi daripada investasi dipasar, karena dengan berinvestasi pada obligasi, mereka bisa dapetin pengembalian yang lebih tinggi daripada klo investasi di pasar (soalnya bunga pasar lebih rendah daripada bunga obligasi)..

Gimana..gimana,, udah pada ngerti kan apa itu obligasi, tujuan perusahaan nerbitin obligasi trus juga udah pada ngerti apa itu diskonto dan premium?? Klo udah, Alhamdulillah,, berarti agan sista sekalian udah paham tuh apa yang dimaksud dengan obligasi.. Tapi inget ya… bunga itu riba dan riba itu haram πŸ˜‰ …. tapi untuk obligasi syariah ane belum terlalu ngerti, jadi bagi para suhu dan master yang mengerti tentang obligasi syariah, silahkan berbagi ilmunya πŸ™‚

Nah sekarang, buat temen2 mahasiswa akuntansi ato buat siapapun yang tertarik untuk belajar akuntansi lebih dalem, saya juga mo coba bahas tentang teknis penjurnalannya.. Okeh?!! Tapi sabar ya…. untuk teknis penjurnalan, ane bahas di tulisan ane yang lain, Menguak Tabir Obligasi.. Soalnya udah lumayan kepanjangan nih tulisan… khawatirnya pada bosen nanti (alesan,,, padahal mah emang males πŸ˜› )…

Mudah2an tulisannya bermanfaat… Dan klo ada salah dalam penyampaian… diharapkan kepada para suhu dan master akuntansi untuk saling berbagi dan mengkoreksi tulisan ini :mrgreen:

Referensi n sumber gambar:

  1. Intermediate Accounting, Eleventh Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  2. http://toonclips.com/600/268.jpg
  3. http://www.clipartguide.com/_small/0008-0802-2222-0439.jpg
Advertisements

One thought on “Sekedar Prolog Tentang Obligasi…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s