Satu Jam Lebih Dekat Bersama LOCOM (Ga Pake OTIVE)

LOCOM 3Assalaamualaikum agan sista sekalian…

Setelah sekian lama ga bahas tentang akuntansi, gimana kalo kali ini kita ngobrol2 dikit tentang akuntansi lagi,, setujuuuu??!!! Mungkin sebagian ada yang jawab setuju dan mungkin sebagian besar bakalan jawab ga setuju hehehe…. Yah, tapi berhubung judulnya udah terlanjur terkait masalah akuntansi, jadi mau ga mau, terpaksa ga terpaksa, kita ngobrol2 dikitlah masalah akuntansi,, ga usah banyak2, cukup satu jam lebih dekat bersama Locom :mrgreen:

Ada yang pernah denger LOCOM (ga pake OTIVE) ga? Hmmmm….Kalo Locomotive pernah denger ga? Okeh, jadi fakta yang terjadi adalah LOCOM dengan Locomotive itu sebenernya ga berhubungan, walaupun bisa juga sih dihubung2in dengan sedikit maksa (halah..mulai ga jelas nih ngomongnya, biasalah intermezzo :oops:). Sebenernya LOCOM merupakan singkatan dari Lower of Cost or Market… Apaan lagi tuh? Nah itu tuh sebenernya merupakan valuation of Inventory,,, hadeeeuuuhhh in Indonesia pleaseeee..Okeh…okeh, jadi sebenernya LOCOM itu merupakan salah satu metode penilaian persediaan, dimana nilai persediaan yang dicatat adalah nilai terendah antara cost (biaya perolehan) atau “market” (replacement cost, NRV ato NRV less normal profit margin – ga usah stress gitu dong,,tenang aja, nanti kita bahas satu persatu kok :P). Tidaaaaaaakkkkk…. ga ngertiiiiii hiks 😥

Tenang agan sista sekalian, wajar klo emang belum ngerti, soalnya ane belum jelasin apa2 hehehe….

Ayo kita mulai penjelasannya… Oiya, sebelum ane lanjut,,, tolong posisi duduknya diperbaiki dulu, ga usah tegang, relax aja… trus pikirannya juga dibawa santai, anggap aja lagi baca komik ato novel kesayangan agan sista sekalian (ga mungkin banget kali ya.. :lol:)

Mungkin ada yang bertanya2, kok bisa ya nilai persediaan dicatat sebesar nilai yang terendah antara cost or market? Bukannya semua elemen dalam Balance Sheet itu harus dicatat pada nilai Historical Cost (Biaya pada saat perolehan) nya ya? Hmmm… Good question (halah sok Inggris2an… :smile:).. Jadi klo menurut om Kieso, Weygandt and Warfield dalam bukunya Intermediate Accounting 11th Edition, mereka bilang kalo yang namanya historical cost principle itu diabaikan ketika manfaat di masa yang akan datang/ kemampuan aset tersebut dalam menghasilkan pendapatan tidak lagi sesuai dengan biaya perolehannya. Jadi, udah kejawab kan ya pertanyaannya… Kalo belum ngangguk2 aja dulu pura2 ngerti hehehe….

Oke lanjuuuuttt…Sebelumnya ane mo ngenalin ke agan sista sekalian yang namanya replacement cost. Kalo menurut om Wikipedia sih, pengertian replacement cost itu merujuk pada sejumlah uang yang harus dibayar oleh entitas (perusahaan) untuk mengganti barang yang dimaksud pada saat sekarang ini. Intinya sih replacement cost itu adalah berapa sih nilai barang tersebut kalo kita beli sekarang ato kalo kita produksi ulang pada saat ini (CMIIW). Replacement cost ini bisa jadi lebih rendah dari harga perolehan, bisa jadi juga lebih tinggi dari harga perolehan, itu semua tergantung pada berapa nilai replacement cost tersebut. Gimana sekarang, tambah binguuuunnngggg??? Santai…tarik nafas dalam2 trus tahan selama delapan hitungan, trus buang pelan2….huuuufffhhthtt…Udah mulai ringan kepalanya? Baiklah, kalo udah mulai tenang, mari kita lanjut lagi pembahasannya hehehe….

Selain istilah replacement cost, ane juga mo ngenalin ke agan sista sekalian yang namanya NRV (Net Realizable Value) dan juga NRV less normal profit margin… Wadooooowwww apaan lagi nih, ga tau apa nih otak masih kebingungan??!!! 🙄

Sekali lagi sabaaaarrr agan sista sekalian….sabaaaarrrr…. Tau ga sih kenapa ane mo ngenalin makhluk lagi ke agan sista sekalian? Jadi gini nih ceritanya, LOCOM itu kan lower of cost or market… Nah sebenernya “market” yang dimaksud disini adalah nilai pertengahan antara replacement cost, NRV atau NRV less normal profit margin (nanti ane jelasin lebih lanjut :mrgreen:). Jadi klo pengen ngerti LOCOM, ya mau ga mau harus ngerti juga tuh yang namanya NRV ma NRV less normal profit margin. Tapi tenang aja, pengertian dari dua makhluk ini jauh lebih sederhana ketimbang istilahnya kok, jadi ga usah panik ya hehehe….

Sekarang kita kenalan dulu nih ama yang namanya NRV (Net Realizable Value) atau klo di bahasa Indonesia in secara harfiah, kurang lebih artinya Nilai Bersih Yang Dapat Direalisasi. Maksudnya apaan sih? Jadi kalo menurut si Om Kieso cs, NRV itu merupakan estimasi harga jual persediaan dikurangi estimasi biaya penyelesaian dan penjualan. Nah, klo dikurangi lagi ma normal profit margin, maka kita dapet nilai NRV less normal profit margin. Biar ga bingung, nih ane kasih ilustrasi berdasarkan ilustrasi yang dibikin ma om Kieso cs.

Misalnya PT. ABC punya persediaan senilai Rp10.000.000,00, trus estimasi biaya penyelesaiannya Rp3.000.000,00, dan marjin laba normal nya adalah 10% dari penjualan. Nah dari ilustrasi ini, kita bisa nih nentuin yang namanya NRV ma NRV less normal profit margin.

NRV itu kan estimasi harga jual dikurangi ma biaya penyelesaian dan penjualan, jadi:

NRV                                                       = Rp10.000.000,00 – Rp3.000.000,00 = RP7.000.000,00

NRV – normal profit margin        = Rp7.000.000,00 – Rp1.000.000,00 (10 juta x 10%) = Rp6.000.000,00

Udah ngerti kan NRV ma NRV less normal profit margin itu apaan? Nah, sekarang balik lagi ke “market” tadi, kan udah ane bilang tuh kalo yang namanya “market” atau “designated market” itu adalah nilai tengah antara replacement cost, NRV atau NRV less normal profit margin, jadi untuk nentuin berapa nilai market ato designated market nya, tinggal liat aja yang nilainya tengah2. Bingung??!! Oke, ane kasih contoh ya…

Misalnya ada data kayak gini, untuk produk Sarden yang harga perolehannya Rp12.000,00 dengan replacement cost Rp9.500,00; NRV Rp11.000,00 dan NRV less margin profit normal Rp10.500,00, maka kira2 berapa nilai designated market nya? Yang jawab Rp10.500,00 bener.. Kenapa bisa gitu?

LOCOMBerhubung nilai NRV less normal profit margin merupakan nilai pertengahan, maka nilai itulah yang menjadi nilai market ato designated market value nya… bisa aja yang jadi nilai tengah nya itu replacement cost ato NRV, tergantung dari siapa yang nilainya merupakan nilai pertengahan, maka dialah yang menjadi nilai market ato designated market value nya….

Menurut agan sista sekalian udah selese belum masalahnya? Hehehe maap ya agan sista sekalian, ternyata belum selese, soalnya kita baru nyari nilai market nya aja, sedangkan yang dimaksud dengan LOCOM ato lower of cost or market adalah kita harus ngebandingin lagi nilai cost dengan market nya, dan cari mana yang terendah. Nah, sebenernya sih klo udah sampe sini udah gampang banget, tinggal bandingin doang dan nilai yang terendah itulah yang kita ambil sebagai nilai persediaannya. Klo kita pake contoh produk sarden diatas dengan harga perolehan Rp12.000,00, maka dengan nilai market Rp10.500,00, udah jelas nilai persediaan yang akan dicatat adalah Rp10.500,00 alias nilai market nya…..

Pfffiiuuuuhhhh…. akhirnya selese juga jelasin LOCOM, tapi sebenernya masih ada satu hal lagi yang belum ane jelasin… ada yang bisa nebak ga? Yupz…masalah jurnal penyesuaian yang harus dibuat untuk nyesuain nilai persediaan yang beda dari nilai perolehannya, karena sebelum pake LOCOM kan persediaan dicatat sebesar Rp12.000,00, tapi setelah dinilai dengan LOCOM ternyata persediaannya turun jadi Rp10.500,00, jadinya mau ga mau harus bikin tuh yang namanya jurnal penyesuaian….

Ada dua metode yang bisa digunain buat nyatet penyesuaian ini, yaitu metode langsung (Direct Method) ma metode tidak langsung ato metode penyisihan (Indirect or Allowance Method). Ampuuuuunnnnn udah mo meledak nih kepalaaaaa 😯 ….. Tenang agan sista sekalian, santai…. ambil nafas dalem2, tahan selama delapan hitungan, trus lepasin pelan2… Ambil segelas air putih, trus minum dulu buat nenangin diri… :mrgreen:

Intinya sih klo kita pake direct method, pengurangannya langsung dibebanin menambah COGS (Cost of Goods Sold) ato HPP (Harga Pokok Perolehan) dan sekaligus mengurangi nilai persediaannya, sedangkan klo pake indirect/ allowance method, ga langsung ngurangin COGS dan persediaan, tapi nambah akun baru di neraca, yaitu penyisihan atas persediaan (sebagai contra account atau pengurang persediaan) dan memunculkan akun rugi atas penurunan nilai persediaan pada laporan laba rugi…. Nah gitu deh ceritanya… Buat gampangnya, mendingan liat ilustrasi dibawah ya yang ane sadur dari bukunya om Kieso, Wegandt and Warfield yang judulnya Intermediate Accounting 11th Edition:

LOCOM 2Berhubung nilai market nya (Rp70.000,00) lebih rendah dari cost nya (Rp82.000,00), maka harus dilakukan penyesuaian sebesar Rp12.000,00 dengan menggunakan salah satu dari kedua metode diatas… Simple kan jurnalnya?!!

Alhamdulillah agan sista sekalian, akhirnya beneran selese juga nih pembahasan….Panjang bener ya tulisan kali ini, yah judulnya aja Satu Jam Lebih Dekat Dengan LOCOM, jadi wajar dong klo panjang hehehehe….Mudah2an bermanfaat buat kita semua ya… Dan klo ada penjelasan yang salah, tolong diingetin n dikoreksi ya agan sista sekalian, biar ilmunya bisa dimanfaatin ama semua orang… Amin.. J

Referensi:

  1. Intermediate Accounting, Eleventh Edition by Donald E. Kieso, Jerry J. Weygandt and Terry D. Warfield
  2. http://en.wikipedia.org/wiki/Replacement_value

Sumber gambar: http://www.livinglaughinglosing.com/wp-content/uploads/2011/11/train-cartoon1.jpg

Advertisements

6 thoughts on “Satu Jam Lebih Dekat Bersama LOCOM (Ga Pake OTIVE)

    • Iya bang, klo kita pake metode allowance (penyisihan), maka ga langsung mengurangi persediaan ma COGS, tapi memunculkan akun baru sebagai kontra akun (pengurang) persediaan dan memunculkan akun beban pada laporan laba rugi…

      Makasih banyak udah mampir kesini lagi bang 🙂

  1. mgkin bagus, tapi buat pebaca cepat seperti saya.. terlalu banyak -apa yg anda sebut- “intermezzo” ini merusak ritme saya. after all, thanks a lot

    • Thanks a lot gan buat masukannya 🙂 . Sebenernya, emang tulisan2 ane tentang akuntansi di blog ini ditujukan buat mereka2 yang butuh untuk ngerti akuntansi, tapi udah “mual” dengan bahasa textbook. Btw sekali lagi, makasih banget buat masukannya 🙂

      Makasih udah mampir di blog ane :mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s