Kenapa Sih Perlu Ada Audit??

Kenapa Sih Perlu Ada AuditJumpa lagi….. :mrgreen: Wah perasaan udah lama banget ya ga update blog ini.. Yah maklum lah, akhir taon sampe awal taon emang biasanya waktu2 tersibuk buat orang2 yang kerjanya terkait dengan keuangan hehe (alesan…padahal mah males nulis 😳 )

Oke deh tanpa berpanjang kata lagi (ceileeeehhh…), kita langsung aja masuk ke tema postingan kali ini. Mungkin diantara agan sista sekalian ada yang bertanya2, kenapa sih perlu ada audit?? Nah lho, pernah ga tuh ada pertanyaan kayak gitu? Klo emang ga pernah ada pertanyaan kayak gitu, anggap aja agan sista lagi nanya kayak gitu, biar lanjut baca postingan kali ini sampe habis (maksa neh hehe…). Audit itu apaan sih? Kalo menurut Arens, definisi auditing itu kalo ane terjemahin di bahasa Indonesia kurang lebih artinya kayak begini, auditing merupakan proses pengumpulan dan pengevaluasian bukti atas informasi yang dapat diukur dari suatu entitas ekonomi untuk menentukan dan melaporkan tingkat kesesuaian antara informasi yang disajikan dengan  kriteria yang telah ditetapkan. Ribet banget ya pengertiannya? Hehe yaudah lah, gampangnya, audit itu ngumpulin bukti2 atas informasi yang bisa diukur dari suatu entitas ekonomi (perusahaan) untuk bisa nentuin apakah informasi yang disajikan (Laporan Keuangan) udah disajikan sesuai kriteria yang udah ditetapkan (misalnya di Indonesia, laporan keuangan udah sesuai dengan PSAK) ato belum.

Kenapa sih perusahaan butuh di audit? Jadi ceritanya gini nih gan,, konon didalam sebuah perusahaan itu ada dua pihak yang terlibat (terlibat?? 🙄 ..eitttssss jangan salah sangka dulu hehe…), yaitu pemilik modal ama manajemen ato yang menjalankan perusahaan. Nah si manajemen ini kan yang ngejalanin perusahaan nih ceritanya, tiap2 akhir periode manajemen ini bikin laporan nih (laporan keuangan berupa laba rugi, laporan perubahan modal, neraca, laporan arus kas ma CaLK) yang dilaporin ke pemilik modal. Yah namanya juga manusia ya, ada yang baek dan ada juga yang kurang baek. Nah biar si pemilik modal ini ga suudzon (berburuk sangka) ma laporan yang dikasih manajemen atas usaha yang udah dia jalanin, maka perlu ada pihak ketiga yang independen buat mastiin kalo ternyata laporan si manajemen itu udah wajar n sesuai dengan standar yang seharusnya n ga pake tipu2.. Lha terus kenapa auditornya harus independen? Yah biar kagak ada kongkalikong ma manajemennya, jadi hasil auditnya bisa dipertanggungjawabkan #cah eeelaaaahhhh…. :mrgreen:

Jadi agan sista sekalian, kesimpulannya adalah auditor itu merupakan jembatan antara pemilik modal ma yang ngejalanin usaha (manajemen), sehingga ketika hasil audit atas laporan keuangan si manajemen itu wajar, maka ga ada alesan buat si pemilik modal untuk ga percaya dengan laporan keuangan yang udah di bikin ma si manajemen.

Gitu deh kira2 ceritanya kenapa audit itu perlu ada.

Segitu aja dulu deh ya… insya Allah, nanti kita lanjut lagi dengan topik yang lainnya hehehe….

Semoga bermanfaat 🙂

Sumber gambar: http://depositphotos.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s