Selangkah Melintasi Posting dan Trial Balance

Ramadhan sebentar lagi mo selese…sedih banget harus berpisah dengan bulan penuh rahmat dan ampunan ini. Tapi itu bukan berarti kita harus murung, kita harus tetep semangat. Nah makanya itu, hari ini saya mo nulis lagi tentang akuntansi, mudah2an tulisan kali ini bermanfaat lagi n semoga bisa bernilai ibadah buat penulis amin.. 🙂

Udah lama banget ya ga nulis tentang akuntansi lagi, udah sekitar 6 bulan ato bisa dibilang setengah tahun (emang 6 bulan = setengah tahun :roll:) ga nulis tentang akuntansi. Kalo kita inget2 lagi kejadian 6 bulan yang lalu (halah apa coba? :lol:), mungkin masih segar dalam ingatan klo waktu itu saya nulis tentang penjurnalan ato tahap kedua dari siklus akuntansi. Nah tulisan kali ini saya mo lanjutin tahap berikutnya dari siklus akuntansi, yaitu tahap ke 3 dan 4 (posting n trial balance).

Posting itu sebenernya klo kata om Kieso, Weygandt and Warfield, merupakan proses transfer dari jurnal ke buku besar (kurang lebih gampangnya kayak begitu hehe…). Maksudnya gimana tuh? :?:. Jadi maksudnya tuh gini agan sista sekalian, dipembahasan kemaren Sekelumit tentang Penjurnalan kan kita udah tau tuh yang namanya jurnal itu gimana, nah dari jurnal itu, akun2 yang terlibat dipindahin ato ditransfer ke buku besar untuk masing2 akun ato bahasa kerennya di posting. Waaaaaahhh makin binguuuunnngggg :cry:. Tenang agan sista sekalian, ga usah panik kayak gitu, blog ini emang sengaja dibikin buat mengurai permasalahan yang tadinya sulit agar terlihat simple kok (terlihat doang wkwkwkwk :twisted:). Ngga kok, kita coba sama2 bahas bareng2 biar bisa gampang memahaminya oke (tumben agak bijak dikit :razz:).

Oke, saya asumsikan agan sista sekalian udah ngerti jurnal ya, biar kita bisa fokus bahas posting dan trial balance ato neraca saldo. Biar bisa paham tentang posting, saya lebih suka ngejelasin pake contoh. Misalkan selama satu periode akuntansi dicatet beberapa jurnal kayak dibawah ini:

Nah fungsi kolom ref diatas adalah supaya kita bisa gampang mo merujuk ke nomor akun yang mana pada saat kita memposting jurnal ke buku besar. Bingung garuk2 kepala :roll:. Kenapa?? Masih bingung ya? Gapapa, wajar kok klo masih bingung, soalnya pembahasannya belum selese. Sekarang ayo kita lanjut lagiiiiii!!!

Posting itu dilakukan untuk mentransfer akun dari jurnal ke buku besar (Ledger), artinya setiap akun punya buku besarnya sendiri2. Kas punya buku besar sendiri, terus piutang dagang juga punya buku besar sendiri, utang dagang, pendapatan, beban gaji, dan akun2 lainnya juga punya buku besarnya masing2, dan proses posting untuk tiap2 akun sama aja. Dan klo pengen tau, yang namanya posting itu gampaaaaannnggg banget. Masa sih? (mulai seneng denger kata gampang :razz:) Iya beneran gampang banget kok, soalnya yang namanya posting itu kan cuman mindahin aja angka yang ada di jurnal ke buku besar. Nih saya kasih contoh buku besar untuk akun Kas ya:

Nah,, kalo kita liat, dipojok kanan atas ada No. Akun: 110. Itu maksudnya si perusahaan bikin kode akun untuk kas adalah 110, dan boleh jadi untuk tiap2 perusahaan, kode akun itu bakalan berbeda2. Tapi ga usah dibikin bingung, yang penting sekarang udah ngerti kan, kenapa tabel jurnal diatas ada kolom ref. Yups, bener banget, itu buat memudahkan kita saat melakukan posting. Jadi gampangnya, tinggal diliat aja yang nomor ref nya 110 (akun kas), itulah yang mo kita posting ke buku besar kas, dimana nomor akun kas adalah 110. Untuk kasus contoh diatas, asumsinya diawal periode kita udah punya tabungan (saldo awal kas) sebesar Rp6.500.000, trus tanggal 10 sampe akhir periode tinggal mindahin (posting) aja akun kas yang terlibat dalam penjurnalan ke buku besar, yang debit pindahin ke kolom debit, begitu juga yang kredit dipindahin ke kolom kredit… Simple kan? 🙂

Gimana..gimana udah ngerti kan tentang posting? Hehehe…iya, posting itu sebenernya lebih gampang daripada bikin jurnal, soalnya klo posting itu kan tinggal mindahin aja angka2 yang udah dijurnal.

Trus kalo Trial Balance ato Neraca Saldo itu gimana coba hayoooo?? Tidaaaaaaakkkkkk!!!!!! Baru juga ngerti posting, sekarang langsung ditanyain masalah trial balance 😥 😥 😥 Haduh..haduh…tenang agan sista sekalian, sekali lagi tenang ga usah panik hehehehe… Justru bikin trial balance lebih gampang lagi lhoooo :idea:….Whaaaa yang bener niiiihhh?? 😯 Yeeee….masih ga percaya juga? Baiklah..baiklah saya kasih contoh lagi ya biar gampang buat dipahamin… Liat baik2 contoh trial balance dibawah ini:

Karena tadi pas posting kita pake contoh Kas, supaya konsisten dan mudah dipahamin, maka coba deh agan sista sekalian perhatiian akun kas di trial balance diatas. Saldo untuk akun Kas di trial balance atawa neraca saldo diatas adalah Rp5.000.000, yaitu sama dengan saldo akhir Kas di buku besar, bener ga? Naaaaaahhhh jadi sekarang udah paham kan kenapa tadi saya bilang kalo trial balance atawa neraca saldo itu lebih gampang lagi dibanding dengan posting? Yuppppsss bener banget gaaaannn, karena saldo yang kita input di neraca saldo adalah saldo akhir untuk masing2 akun di buku besar. Kok lebih gampang sih dibanding posting, perasaan sama aja deh, sama2 mindahin akun? Hehehe coba deh kita sama2 bandingin. Untuk posting ke buku besar, kita harus mindahin jurnal2 untuk tiap2 akun ke masing2 buku besar dari awal periode sampe akhir periode, yang akhirnya diperoleh lah saldo akhir untuk akun tersebut. Lha, klo bikin trial balance kan lebih gampang lagi, tinggal nyomot saldo akhir dibuku besar aja untuk tiap2 akunnya, bener ga? :mrgreen:

Baiklah agan sista sekalian, gimana udah mulai ngeh belum dengan posting dan trial balance ato neraca saldo? Klo udah ngerti, Alhamdulillah…berarti 4 dari 10 tahapan siklus akuntansi udah bisa kita pahamin. Ga usah terburu2, yang penting kita ngerti dasarnya, kalo dasarnya udah ngerti, insya Allah dikasih soal sesulit apapun tetep sulit 😛 hehehe… maksudnya walaupun sulit, tetep aja ketika pondasinya udah kuat, kita bisa sedikit2 punya gambaran untuk nyelesein masalahnya, walaupun mungkin agak lama..

Okeh…mudah2an tulisan kali ini bisa bermanfaat ya buat agan sista sekalian. 🙂

Oiya berhubung udah mo lebaran nih, sekalian mo ngucapin

Advertisements

2 thoughts on “Selangkah Melintasi Posting dan Trial Balance

    • Untuk adjusting entries ato jurnal penyesuaian, dibahas tersendiri sis di tulisan ane yg judulnya Adjusting Entries N’ Adjusted Trial Balance

      Makasih udah mampir 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s