Target….. Haruskah?

Nah lho?! Bener ga sih yang namanya target itu harus ada? Kalo untuk perusahaan besar sih biasanya pasti ada target, dan untuk mencapai target yang udah ditetapin itu, mereka bakalan ngerahin semua sumber daya dan potensi yang ada buat mencapainya. Tapi untuk diri kita pribadi, perlu target ga sih? Ato just let it flow aja (biarkan mengalir begitu aja – red…biar kerenan dikit pake basa Inggris :p)?

Hmmmm…. Mungkin akan ada yang menjawab harus ada, dan mungkin juga ada yang akan menjawab ga perlu ada. Lha, terus yang bener jawaban yang mana nih? Mmmm…. yang mana ya kira2? Hehehe, biar yang pada baca aja deh yang jawab pertanyaannya,  disini saya cuman mo cerita aja pengalaman saya terkait dengan yang namanya target.

Alkisah, dahulu kala (jadi kayak baca cerita silat :p) ketika saya masih kuliah, diawal-awal tahun masuk, saya pengen semua nilai kuliah bagus, sosialisasi di organisasi jalan, maen juga jalan, dan semua bisa berjalan dengan sempurna (kayaknya semua orang juga pengen kayak begitu kali…ya ngga?). Tapi masalahnya adalah, saat itu saya hanya yaitu tadi, just let it flow, biarkan mengalir aja. Belajar,, tetep jalan, organisasi juga jalan, maen juga tetep masih jalan, tapi jalannya ga sesuai dengan harapan. Nilai mata kuliahnya ternyata ga terlalu sesuai dengan yang diharapkan, akhirnya jadi males2an deh. Untungnya semakin hari saya semakin menyadari (ceileeeehhh menyadari…) bahwa untuk meraih apa yang diharapkan, ga bisa cuman mengalir gitu aja, harus ada yang namanya target. Impian udah ada, yaitu berupa harapan bisa meraih nilai yang bagus, dll, tapi masalahnya ga dibarengin dengan target yang lebih detil. Maksudnya gimana?

**sok2an mikir dulu**

Jadi waktu itu tuh, saya cuman bikin target yang general banget, misalkan target dapet nilai IPK 3,5, tapi ga di-breakdown (apaan lagi sih nih? hehehe…) menjadi target yang lebih detil lagi, ato gampangnya diturunin jadi target per mata kuliah. Akhirnya, saya breakdown deh targetnya kedalam target nilai untuk masing2 mata kuliah tiap semesternya. Taro lah semester ini saya ambil 6 mata kuliah (masing2 3 SKS), nah masing2 mata kuliah udah saya targetin tuh nilainya, tapi targetnya harus yang optimistic-realistic (hehehe..ga tau deh ada apa ngga istilah baku kayak gini…). Maksudnya? Jadi maksudnya adalah, bener2 bikin target yang optimis, tapi harus realistis juga, dalam arti minimal kita yakin 80% bisa mencapai target itu. Caranya? Nah klo dulu saya biasanya baru bisa bikin target yang optimistic-realistic itu di minggu kedua perkuliahan. Lho kok bisa?! Iya, soalnya untuk bisa bikin target yang optimistic-realistic, seenggaknya kita harus pernah ikut sekali mata kuliah tersebut. Kenapa? Kalo kita pernah ikut kuliah tersebut, kita bisa ngeliat nih dosennya kayak gimana, misalnya enak ga ngajarnya? Trus killer apa ngga? Trus mata kuliahnya menarik apa ngga. Nah, dengan begitu, jadinya bisa deh bikin target yang optimistic-realistic. Trus, berarti target keseluruhannya belum tentu tercapai dong (Misalnya target IP semester tersebut 3,3)?

Tunggu dulu kawan, ini belum selese :p…. Nah, klo ternyata ada satu mata kuliah yang emang susah, trus dosennya killer, trus ngajarnya ga enak, dan akhirnya mau ga mau target nilainya C, berarti minimal 3 mata kuliah lainnya harus ditargetin A, dan 2 mata kuliah lainnya ditargetin B. Lah, berarti itu target maksain dong? Hehehe makanya dibilangnya target yang optimistic-realistic, artinya targetnya harus tetep optimis, walaupun harus realistis juga. Trus klo seandainya di semester itu dosennya killer semua, dan mata kuliahnya susah semua gimana? Klo udah kayak gitu, berarti sugesti kitanya yang harus dirubah, karena klo udah lebih dari 2 mata kuliah yang targetnya ga terlalu optimis, berarti memang boleh jadi kita typical orang yang kurang optimis, dan itu berarti kita harus belajar lebih keras lagi, plus harus ngerubah beberapa sugesti kita, misalkan “dosen itu bukan dosen killer, toh tetep banyak juga kok yang dapet nilai bagus”, dan berbagai sugesti lainnya.

Intinya justru target itu bikin kita termotivasi untuk meraihnya, makanya target yang ditetapkan juga harus target yang optimistic-realistic, bukan yang pesimistic (tau dah bener apa ngga tuh tulisannya :p).

Satu hal lagi yang sangat penting untuk bisa meraih hasil yang maksimal, yaitu tetep terus berusaha dan jangan pernah lupa untuk berdo’a dan disempurnain dengan tawakkal atau berserah diri atas segala yang kita raih. (berat banget dah omongannya hehe…). Dan yang pasti, ga usah kecewa dengan hasil yang kita peroleh, asalkan usaha kita udah maksimal, dan do’a kita pun udah maksimal.

Wuiiiiiihhh akhirnya, selese juga nih tulisan. Mudah2an bermanfaat ya tulisannya. Buat yang punya pengalaman juga, silahkan di-sharing pengalamannya disini.

Advertisements

9 thoughts on “Target….. Haruskah?

  1. Kalau bagi saya istilahnya bukan target akan tetapi harapan atau cita-cita. Misal ketika masih belum menikah sangat ingin dan berharap mempunyai keluarga yang bahagia membesarkan anak-anak dengan pendidikan yang memadai, berpenghasilan lumayan, dan masa tua juga tidak merepotkan orang lain. Harapan itu terus diperjuangkan meskipun tidak seluruhnya terlaksana akan tetapi menurut ukuran saya setidak sudah mendekati apa yang diharap dan dicita-citakan. Maaf jika sedikit uraian sederhana saya tidak berkenan.

    • Makasih pak tambahan dan masukannya, memang harapan dan cita2 harus kita perjuangkan, walaupun hasilnya mungkin tidak seperti yang diharapkan, tapi ketika usaha sudah maksimal, maka tidak ada lagi rasa kecewa dan penyesalan dalam diri kita.. makasih sudah berkunjung

  2. target memang bermanfaat buat bikin kita tetep on track menuju apa yang kita inginkan. apalagi kalo bisa pinter2 ngaturnya seperti pengalaman mas jagur diatas.

  3. Bagi saya mah perlu target, kalau g hidup jadi brasa datar2 aja
    😀
    Apapun targetnya tetep Allah yg menentukan hasil akhirnya
    Smngt!!

    😀 😀

  4. Tantangan dan Rintangan selalu menghadang, namun kita tak kan berhenti berjuang, kitapun akan terus berlari tak ada alasan tuk berhenti..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s