Kenapa Opini Audit itu “Wajar” Bukan “Benar”?

Hmmm..ngga terasa, udah lebih dari satu minggu saya ga update tulisan di blog ini. Yah, emang pas hari kejepit kemaren saya pulang ke kampung halaman. Sebuah kota kecil yang lokasinya ada dibawah kaki Gunung Karang, di sebelah selatan provinsi Banten. Trus tanggal 4-5 Februari pergi pelesir ke kota Bandung, menghabiskan libur panjang (hari kejepit diitung libur :p) dengan orang tua, kakak, kakak ipar, adik dan keponakan yang lucu banget kayak om nya (hehe mulai deh narsisnya). Tanggal 6 Februari, mau ga mau, suka ga suka, cinta ga cinta, harus kembali terbang nyeberang pulau ke kota Kendari demi mencari sesuap nasi, sebongkah emas dan segenggam berlian (lebay mode on), plus dari tanggal 7-9 langsung ditodong dengan diklat yang full time, bikin saya jadi kesulitan untuk nge-update blog ini. Lha, ini kok ceritanya malah jadi ngelantur jauh dari judul diatas ya? Gapapa, sebenernya ini bukan ngelantur, tapi hanya sebuah prolog ringan untuk mencairkan suasana (begini nih emang… klo udah disuruh nge-les paling jago dah hehe)

Oke back to the topic (artinya kembali ke topik :p –red).. Mungkin sebagian besar dari kita sering banget tuh denger opini audit yang namanya Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atau Wajar Dengan Pengecualian (WDP), apalagi kalo yang latar belakangnya dari akuntansi yang udah ngambil mata kuliah auditing, bakalan sering denger opini kayak begitu. Tapi mungkin ada beberapa orang yang penasaran ato pengen nanya (tapi bingung mo nanya siapa), ato iseng-iseng mikir dan kemudian timbul pertanyaan,” kenapa ya opini audit itu kata2nya ‘Wajar’ (terlepas dari apakah opini itu WTP ato WDP), dan bukan ‘Benar’ (Jadinya Benar Tanpa Pengecualian ato Benar Dengan Pengecualian)?”

Mungkin kita semua tau klo yang namanya auditor itu ga bakalan mungkin meriksa full 100% semua bukti audit, tapi cukup ngambil beberapa sampel yang mewakili dan dirasa cukup ma auditor untuk nyusun opini audit. Nah karena yang diperiksanya cuman sampel aja, dan ga meriksa 100%, makanya ga mungkin kan kalo opininya adalah benar, yang ada opininya adalah wajar. Trus kalo sekarang ada lagi yang nanya, seandainya auditor meriksa seluruh bukti audit suatu perusahaan itu 100% populasi, dan bukan sampel, apakah bisa opini auditnya berubah jadi “Benar” dan bukan “Wajar”? Nah coba dipikirin dulu, bisa ga tuh klo gitu?

**2 menit kemudian**

Setelah dipikir2, ternyata tetep aja yang namanya opini audit itu “Wajar”, bukan “Benar”… Nah lho?!

Kenapa bisa begitu? Karena dalam nyusun laporan keuangan, akuntan itu banyak bersinggungan dengan yang namanya estimasi dan judgement. Contohnya aja dalam nentuin masa manfaat suatu aktiva, taro lah mobil. Biasanya mobil di-estimasikan punya masa manfaat 5 tahun. Tapi apa bener mobil yang kita beli itu manfaatnya emang tepat 5 tahun? Kan ngga juga, itu cuman estimasi aja berdasarkan pengalaman dan professional judgment dari orang-orang yang kompeten dalam menilai masa manfaat suatu aktiva.

Kesimpulannya, kenapa opini audit itu bilangnya “Wajar” dan bukan “Benar”, salah duanya (berhubung ada 2 hal yang saya bahas disini, makanya bilang salah dua, bukan salah satu…hehe maksa banget dah ah) adalah karena selain auditornya emang cuman meriksa sampel aja (bukan populasi), juga karena dalam menyusun laporan keuangan, banyak dipengaruhi oleh estimasi dan professional judgment.

Buat temen2 yang mungkin punya pendapat lain lagi tentang tema ini, yuk kita sharing bareng, biar ilmu kita jadi nambah lagi…

Semoga bermanfaat…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s