Kenapa Kok ada Debit dan Kredit?

Nah ini dia nih salah satu pertanyaan favorit yang kadang-kadang ditanyain di ujian komprehensif, yang bahkan klo tiba2 dijalan ada orang yang nanya pun, mungkin kita bakalan kebingungan jawabnya. Yah memang banyak pertanyaan2 di akuntansi yang keliatannya gampang, tapi ternyata sulit untuk dijawab. Salah satunya ya kayak pertanyaan yang dijadiin judul diatas. Mungkin ada yang jawab supaya balance. Lha emang klo ga balance (imbang antara debit ma kredit) artinya ga ada debit ma kredit? Ngga juga kok, soalnya saya juga ga jarang bikin neraca yang totalnya ga balance hehe, tapi itu bukan karena ga ada debit kreditnya, melainkan  karena emang saya yang salah bikin jurnalnya.

Mungkin jawaban yang kurang lebih mendekati memuaskan, yang sebenernya saya juga dapet jawaban ini dari temen kuliah yang ga pernah satu kelas selama kuliah, tapi pernah satu kantor ma saya, dan sama2 resign dari kantor yang sama, terus masing2 melanglang buana ke perusahaan2 yang berbeda dan akhirnya sekarang kerja di tempat yang sama lagi (hehe ribet emang, yaudah ga usah dipikirin masalah yang satu ini mah..), dia bilang karena sistem akuntansi yang dipake adalah double entry system, makanya ada debit dan kredit. Beda halnya dengan sistem akuntansi single entry system, disitu ga ada yang namanya debit atopun kredit.

Mugkin ada juga pertanyaan yang kayak gini: “Kenapa saldo normal kas itu didebit dan bukan dikredit?” Dan pertanyaanya bisa berkembang lagi jadi: “Boleh ga suatu saat nanti, saldo normal kas dikredit?”. Nah gimana coba tuh jawabnya kalo tiba2 dijalan ada orang yang nanya kayak begitu? Awalnya sih mungkin kita gelagapan,,,, seterusnya jadi tambah gelagapan,,, hehehe….

Pas jaman2 dulu saya belajar untuk ujian komprehensif ma temen2 kuliah, begitu saya ngajuin pertanyaan itu, temen saya juga bingung mo jawab apaan, yang ada cuman manggut2 sambil bilang “iya ya, kenapa ya kok bisa gitu?”. Saya juga kalo belum tau jawabannya mungkin bakalan  bengong dan manggut2 doang hehehe….

Kalo menurut asisten dosen saya dulu, pas jaman2nya saya dulu kuliah, katanya itu adalah consensus (kesepakatan). Konon katanya dulu seluruh pakar akuntansi yang dinilai representatif, mengadakan suatu pertemuan dan membuat suatu consensus yang salah satunya menyepakati kalo saldo normal kas itu di debit. Nah klo ditanya mungkin ga suatu saat nanti saldo normal kas dikredit, jawabannya ya bisa jadi, kalo semuanya sepakat membuat suatu consensus yang menyepakati saldo normal kas dikredit..

Ya memang begitulah akuntansi, banyak hal yang keliatannya simple, tapi ternyata bingung untuk ngejawabnya, padahal kalo udah tau jawabannya emang simple hehe. Buat saya akuntansi itu emang disiplin ilmu yang menyenangkan, banyak hal yang masih bisa terus dipelajari. Dan yang namanya akuntansi itu akan selalu terus berkembang seiring berkembangnya model bisnis yang dijalankan dari masa ke masa (cieleh bahasanya ga nahan gan hehe..)

Advertisements

2 thoughts on “Kenapa Kok ada Debit dan Kredit?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s