Ketika Sugesti Bisa Berubah dengan Membaca…

Hmmmm… yang namanya baca tuh emang banyak banget manfaatnya. Kita bisa menjelajah seluruh penjuru dunia lewat baca. Kita juga bisa banyak dapetin pengetahuan yang luar biasa banyak lewat baca. Dan yang pasti, ga jarang kita termotivasi untuk melakukan sesuatu lewat baca (kayak yang pernah saya bahas ditulisan sebelumnya)

Dulu saya pernah baca sebuah buku, yang kalo ga salah judulnya “Rahasia Sukses Orang Jepang” (kurang lebih kayak gitu judulnya, udah lama soalnya). Nah salah satu kebiasaan orang Jepang yang dibahas dibuku itu adalah kesukaan mereka yang suka baca dimana aja, mereka lebih banyak ngabisin waktu luangnya dengan baca. Bahkan kebanyakan orang2 disana lebih milih bepergian pake tranportasi umum daripada naek kendaraan pribadi, soalnya waktu perjalanannya bisa mereka pake buat baca.

Sebelum dilanjut tulisannya, mo loncat dulu bahasannya nih. Saya tipikal orang yang pusing kalo baca buku, Koran, majalah, ato tulisan2 gitu klo lagi didalem kendaraan yang bergerak. Bahkan baca ato nulis sms sekalipun didalem kendaraan yang lagi gerak bisa bikin saya jadi pusing dan mual, yang baru bisa sembuh beberapa jam setelah turun dari kendaraan. Ga enak banget rasanya klo udah pusing dan mual kayak gitu, seluruh badan bisa keringet dingin, dan parah banget dah rasanya, berharap bisa cepet2 nyampe dan turun dari mobil.

Nah lanjut lagi ke bahasan sebelumnya, setelah saya baca tentang kebiasaan orang Jepang yang ga suka menyia2kan waktunya, dan lebih memilih baca buku ketimbang ngelakuin kerjaan yang ga jelas untuk ngebunuh waktu (weits bahasanya sadis..hehe), saya jadi termotivasi buat mulai berani baca didalem kendaraan. Pertama2, saya coba merubah sugesti pikiran saya klo baca didalem kendaraan tuh ga bakalan pusing. Dengan mengubah sugesti pikiran (saya berpikiran, klo orang Jepang bisa, kenapa saya ga bisa), akhirnya perlahan tapi pasti, saya mulai berani baca didalem kendaraan. Awalnya sih bacanya ga banyak, pas udah mulai ada tanda2 mo mual, saya langsung berhenti baca. Lama-kelamaan saya mulai terbiasa baca di kendaraan.

Dan ternyata emang menyenangkan ya bisa manfaatin waktu dengan baca pas lagi diperjalanan, terutama klo perjalanan yang pemandangannya monoton, kayak di ketinggian 33 ribu kaki diatas permukaan laut, yang pemandangannya didominasi oleh awan putih (kadang2 abu kehitam2an juga sih klo lagi mendung ato badai hehe..).

Ayo kita membaca! (Lho kok jadi kayak iklan layanan masyarakat, gpp deh yang penting bermanfaat)

Advertisements

7 thoughts on “Ketika Sugesti Bisa Berubah dengan Membaca…

  1. Hihihi..
    membaca emng banyak manfaat’a.. nah tau gak gmn cara’a biar suka baca..
    soalnya yaa.. saya tuh paling gak suka baca pelajaran, bahkan klo Uas saya lebih memilih gak baca krn nanti pusing.. Nah lo?? bingungkan..
    setiap hari saya suka’a baca gosiiip ma tips2 yg menyenangkan tp klo dah menyangkut pelajaran.. nyeraah deh..
    aada solusi?? hehehe

    • hehe…kayaknya sebagian besar org juga pada males klo udah disuruh baca buku pelajaran…tapi klo boleh sharing dikit pengalaman pas kuliah dulu, saya sebenernya sih males baca buku pelajaran, cuman supaya ga ngantuk pas baca, biasanya sambil ngerangkum bagian2 yang pentingnya dikertas kecil..selain itu, coba juga ubah sugesti baca buku pelajaran, seolah2 itu tuh buku komik ato novel yang klo udah selese baca kita bisa ceritain ulang 90% persis dengan jalan cerita yang ditulis dikomik ato novel yg kita baca…maksudnya, setelah baca buku pelajaran, coba ceritain balik apa yg udah kita baca ke temen2 kita ato ke diri kita sendiri hehehe… (emang susah, tapi Alhamdulillah saya dulu berhasil…)

  2. Benar sekali, dengan membaca menjadikan kita kaya (kaya pengetahuan, kaya cara, kaya kiat, kaya jalan keluar, dan kaya yang lainnya). Saya termasuk orang yang suka sekali membaca; apa saja, koran, majalah, komik, dll. Makasih ya telah berbagi. Salam kenal dan selamat terus berkarya.

  3. Klo 33ribu di atas permukaan air laut, menurut ane paling enak tidur. Gag tau kenapa, tapi emang sayanya dari bawaan lahir suka tidur. Bahkan bibi saya ngasih nickname “Abu Naum” wkakakaka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s