Liburan Summer Pertama di Adelaide….

Alhamdulillah, akhirnya setelah 6 bulan ane vacuum dari dunia per-blog an, sekarang ane muncul lagi nih ke permukaan :mrgreen: . Alhamdulillah sekarang ane udah balik lagi ke Indonesia dengan selamat, setelah berjibaku dengan kuliah, kerja n ngurus anak2 :mrgreen: …..

Demi menepati janji ma agan sista sekalian yang udah ga sabar dengerin celotehan ane tentang kuliah di Aussie,  walaupun late post, ane mo ceritain lagi kisah2 pengalaman menarik selama berpetualang di Adelaide. Semoga bisa jadi inspirasi buat agan sista sekalian n bisa memotivasi agan sekalian untuk terus terbang tinggi melesat menembus awan (Cadaaaassss…. 😎 ).

Setelah satu semester pertama berlalu, libur musim panas (yang lama banget liburnya) pun tiba. Saat itulah ane mulai berpikir untuk menambah pundi2 dolar, karena uang saku dari sponsor mulai semakin menipis. Yang pertama kali ane lakuin waktu itu adalah nge-junk mail. Ngapain sih tuh? Jadi yang namanya nge-junk mail itu, kita distribusiin katalog2 iklan gitu dari rumah ke rumah, masukin ke kotak surat nya (mail/ letter box) untuk satu area tertentu. Waktu itu, ane ikutan di Salmat. Sebelum didistribusiin, pertama katalog2 nya itu harus dilipet dulu n digabungin jadi satu bundle, setelah itu biasanya ane karetin per bundle nya, biar gampang ntar pas distribusiinya. Continue reading

Advertisements

My First Semester in Adelaide

Alhamdulillah, akhirnya jumpa lagi kita di dunia maya, setelah sekian pekan disibukkan dengan kerja dan travelling di summer school holiday hehehe… Klo ngomongin nguli di negeri koala ini insya Allah ane cerita dilain kesempatan ya, sekarang mah mo cerita pas awal2 di Adelaide dulu hehehe…

Kayak yang udah ane cerita ditulisan ane sebelumnya,  berangkat ke negeri orang untuk kuliah itu bener2 kayak mimpi,, dan pas ane sadar klo ternyata ini nyata n bukan mimpi, hal pertama yang membuat ane bertanya2 adalah bisa ga ya ane ngikutin kuliah disini yang bahasa pengantarnya pake bahasa Inggris… Ane sadar bener nih klo kemampuan bahasa Inggris ane pas2an banget bahkan bisa dibilang masih belepotan klo ngomong, dan pas test IELTS sebelumnya listening ane ga bagus2 amat.. Untuk meminimalisir kebingungan ane dalam menafsirkan apa yang diomongin profesor2 yang ngajar, ane udah menyiapkan diri dengan beli voice recorder dari Indonesia (eaaaaa…)Dan emang ane rajin banget tuh awal2nya suka ngerekamin dosennya ngomong, walopun secara sembunyi2, karena ada sebagian dosen yang ga suka direkam, namun ane tetep nekat hehehe… Tapi ternyata eh ternyata, di kampus ane (kayaknya hampir disemua kampus di Australia deh…) perkuliahan yang selama 2 jam itu direkam pake video recorder ma pihak kampus n rekamannya bisa diakses ma semua mahasiswa yang ngambil mata kuliah tersebut, tapi dengan satu syarat… “HARUS ADA JARINGAN INTERNET”… hehehe… Walopun demikian, untuk bikin hati tenang, ane tetep ngerekamin terus pake voice recorder yang udah kadung ane beli, walaupun kayaknya hampir ga ada yang pernah ane dengerin ulang, paling cuman satu atau dua kali perkuliahan aja yang ane replay, karena emang bener2 ga ngerti materinya…. Continue reading

Adelaide Here I Come…..

flyAlhamdulillah… ga kerasa udah mo masuk semester terakhir.. yang artinya udah sekitar kurang lebih 1,5 tahun hidup di Adelaide (cieeeeee…).. Mumpung masih liburan summer dan masih belum ada kerjaan, mo lanjut lagi nih nulis tentang kuliah di negeri koala, mudah2an bisa jadi motivasi buat agan2 sekalian, seenggaknya ada satu orang yang terinspirasi.. makasih agan Naufal yang udah terinspirasi. Insya Allah sesuai janji ane, tulisan tentang berjuang di negeri koala ane lanjut lagi   🙂

Walopun late post, mudah2an cerita ane kali ini tetep bisa menginspirasi n memotivasi agan sista sekalian buat terus bermimpi meraih cita-cita terbang tinggi melesat menembus awan (eaaaaa….)

20 Juli 2016 adalah saat bersejarah buat ane… Dianter ma orang tua, istri, anak2 n keluarga besar buat mengejar impian di negeri koala. Malem itu perasaan campur aduk banget, sedih, seneng, haru, dan campur aduk dah pokoknya. Disisi lain, ane seneng banget karena ini pertama kalinya ane terbang keluar negeri, tapi disisi lain sedih luar biasa, soalnya harus ninggalin istri ma anak2…. hiks   😦

Singkat cerita, sampailah ane di bandara internasional Sydney buat transit, terus melanjutkan perjalanan ke Adelaide. Sesampainya di Adelaide, temen2 dari PPIA Flinders jemput kami di bandara. Mas Agus Sulistio, mba Wining, mas Taufik ma satu lagi namanya Daniel (klo ga salah), orang dari Flinders yang jemput kami mahasiswa baru.. Berhubung ane kuliahnya di kampus city, ane pun udah disiapin temporary accommodation ma temen2 PPIA di daerah yang deket ke city.. Jadi waktu itu ane dianterin ma Daniel ke tempat singgah sementara. Dengan basa Inggris yang pas2an, ane pun ngobrol ma mas Daniel ini menuju temporary accommodation yang untungnya ga lebih dari 15 menitan perjalanan.. Ane pun akhirnya nyampe di tempatnya bu Ratna, landlord yang punya unit yang mo ane tempatin. Berhubung penghuni unit permanen yang mo ane tempatin masih belum pindah n keluarga ane juga belum dateng, walhasil sementara ane tinggal dulu di share house bareng ma student lainnya.

Luar biasa emang kerja temen2 dari PPIA Flinders, jadinya ane ga perlu repot2 nyari tempat tinggal dulu sebelum berangkat, mereka2 inilah para pahlawan yang berjasa bikin ane n mahasiswa2 baru lainnya ga perlu repot2. Salut buat temen2 PPIA Flinders, khususnya mas Agus Sulistio (Student Service PPIA Flinders) yang jadi contact person yang siap direpotin kapan aja   :mrgreen: Continue reading

5 Bulan Sebelum Ke Negeri Kangguru…..

jet2Assalaamualaikum agan sista sekalian…

Gimana kabarnya disana? Masih belum bosen kan dengan tulisan ane 😛 … Maap ya semuanya, untuk tulisan kali ini dan beberapa tulisan kedepan, kayaknya ane belum ngebahas akuntansi dulu… Masih pingin lanjutin cerita ditulisan sebelumnya dulu, biar nyambung ceritanya n ga loncat2 (dikata kodok kali ya loncat2 hehe).

Jadi setelah ane selese masa training a.k.a PDT selama 6 bulan, ane pun harus balik dulu ke Kendari buat kerja lagi sambil nunggu berangkat kuliah ke negeri luar,, eh salah maksudnya ke luar negeri hehehe…. Kala itu, ane balik ke Kendari bulan Februari 2015 dan ane masih belum bisa bikin visa, karena LOA atawa Letter of Acceptance (surat kalo ane udah bener2 diterima ama universitasnya) belum ane dapet… Lho kenapa LOA nya belum dapet? Soalnya paspor ane belon jadi 😦 … Saat itu ane cuman bisa berdoa, mudah2an dipermudah segala sesuatunya, karena kalo ngurus visanya harus bolak-balik Kendari-Jakarta lumayan rempong juga broh… Sebelum ane lanjut cerita tentang gimana proses ngurus visa nya sampe akhirnya granted, ada baiknya ane cerita dulu tentang negara yang mo dituju n kampus mana yang jadi “korban” dipilih ma ane 😎 Continue reading

Setitik Dari Perjalanan Panjang Menggapai Asa

airplaneHallo semuanyaa…

Di tulisan kali ini, ane mo flashback ke kejadian setahun yang lalu….

Akhir Juni 2014, ane mulai dag dig dug mempersiapkan kelahiran anak kedua ane yang menurut dokter diperkirakan bakalan lahir antara minggu pertama sampai minggu ketiga bulan Juli (mundur maju mulu nih bocah HPL nya, dari mulai tanggal 27 Juli, trus maju ke tanggal 7 Juli, terakhir mundur lagi ke tanggal 17 Juli hehehe..). Persiapan mulai dari nyari rumah sakit bersalin yang kira2 cocok ma jemput mertua buat nemenin anak pertama ane pas istri ngelahirin, sampe beli yang namanya box bayi buat si bocil tidur kalo udah lahir. Pilihan pun akhirnya jatuh ke RSIA Bersalin Permata Bunda Kendari, karena dr. Juminten, dokter spesialis kandungan tempat istri ane biasa check up, prakteknya disitu. Mertua pun Alhamdulillah udah nyampe ke Kendari, jadi ane lebih tenang kapan pun istri ane mo melahirkan :mrgreen: .

Tanggal 24 Juni 2014, ane dapet kabar gembira lainnya, sekaligus bikin ane bimbang yang teramat sangat (ceileeeehhh hiperbolis banget 😛 ). Gimana ga bimbang,, coba bayangin aja, istri ane udah masuk minggu 36 masa kehamilan, dan pada hari itu, ane dapet kabar kalo ane dapet beasiswa dan harus ke Jakarta tanggal 1 Juli 2014 untuk briefing n mulai pre departure training (pelatihan pra keberangkatan) sejak tanggal 7 Juli 2014 selama 6 bulan sampe bulan Februari 2015 di Jakarta. Mau ga mau, ane harus boyong anak istri ke Jakarta buat ikutan PDT… Tapi masalahnya karena masa kehamilannya udah masuk minggu ke 36, ane pun bimbang, gimana kalo ga dibolehin terbang?!! Pastinya ane ga bisa nungguin pas si bocil ini lahiran. Kebimbangan pun semakin bertambah karena pas malemnya check up ke dr. Juminten n si ibu nolak ngasih surat keterangan layak terbang, karena emang aturannya maksimum minggu ke-34 untuk dapet ijin terbang. Tapi ane coba2 untuk nekat, karena ga punya pilihan lain selain ngeboyong anak istri ke Jakarta. Ane pun minta istri pake bajunya yang paling gombrong, biar perutnya yang udah gede banget ga terlalu kentara… singkat cerita kamipun tibalah di Jakarta dengan selamat. Alhamdulillah.. 🙂 Continue reading

Terbang Tinggi Melesat Menembus Awan

stock-vector-businessman-dream-at-coffee-break-cartoon-vector-149849246Assalaamualaikum agan sista semua…. Apa kabarnya disanaaaaa?!! Lama kita tak sua, pasti udah pada kangen ya ma tulisan2 ane hehehe..

Maap banget ya semuanya ane lagi sibuk banget nih, jadi ga sempet nulis 😛 . Ya udah, sebagai pembuka setelah lama ga nulis, ane mo cerita dulu nih kisah yang mudah2an bisa jadi motivasi buat kita semua, dan bisa menjawab pertanyaan kenapa ane lama banget vacuum dari dunia blogging :mrgreen:

Dulu pas ane masih kuliah apa baru selese kuliah apa setelah kerja (Lupa euy… nih kejadian udah lama banget soalnya), abang ane (many thanks to you big brother 🙂 ) nunjukin video yang judulnya Pembuat Jejak yang dibikin ma Danang A. Prabowo. Intinya, divideo itu diceritain gimana dia bikin list atawa daftar mimpi2nya dia diselembar kertas dan tanpa dia sadari, sekarang daftar itu dipenuhi dengan coretan,,, coretan karena setiap dia bisa mewujudkan mimpi2nya itu, maka dia akan coret dari daftarnya, dan ternyata hampir semua mimpi2 dia udah terwujud, dan salah satunya adalah sekolah ke luar negeri.

Video itu bikin ane merinding, termotivasi tapi sekaligus minder… tapi apa salahnya kalo ane juga bikin daftar mimpi2 toh gratis n bisa buat motivasi,,, dan salah satunya adalah sekolah ke luar negeri. Hmmmm… saat itu, ane masih ragu2 n boleh dibilang pesimis kalo impian sekolah ke luar negeri itu bakalan terwujud. Gimana ga pesimis, bahasa Inggris aja pas2an malah susah banget dapet score TOEFL 500 apalagi diatasnya hehehe… Tapi mimpi itu tetep ane simpen dan ga ane hapus dari daftar mimpi2 ane, karena klo kata si Arai – klo ga salah nih ya (tokoh di novelnya Andrea Hirata – Sang Pemimpi) “Bermimpilah, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpi itu.” Jangan salah, quotes nya bang Andrea Hirata itu bukan hisapan jempol belaka kawan, tapi itu adalah motivasi bagi kita2 ini (ca elaaahhh :mrgreen: )…. Makanya diawal ane bikin blog ini, headernya ane kasih quote “Terbang Tinggi Melesat Menembus Awan”, itu juga sebenernya maksudnya adalah punya mimpi ato cita2 lah yang tinggi sampe kalian mampu meraihnya .. (pujanggaaaaa 🙂 ) Continue reading

Obrolan Tentang Investment sesi dua: Investment in Equity Securities

cartoon-of-a-scared-woman-running-from-a-bar-on-a-declining-graph-by-ron-leishman-1656Jumpa lagiiiiii…..

Apa kabar agan sista sekalian? Pasti udah pada ga sabar ya nungguin tulisan ane yang terbaru (hueeekkssss) hahaha… Yah, mo begimane lagi, kepalang udah janji mo nulis lanjutan investasi yang kemaren hehe… Gimana nih, masih pusing dengan Debt Investment? Gapapa, santai aja, baca aja lagi terus sampe ngerti :mrgreen: …. Sekarang ane mo bahas temennya yang laen, kenalin namanya Equity Investment :mrgreen:

Kayak yang udah pernah ane bilang sebelumnya, investasi ntu dibagi dua, yaitu Investment in Debt Securities ma Investment in Equity Securities ato ada juga yang bilang Equity Investment. Nah jenis investasi yang kedua ini mencerminkan kepemilikan investor atas suatu perusahaan, tergantung dari berapa besar persentase saham yang dimiliki si investor. Menurut Om Kieso dkk, investasi jenis ini diklasifikasikan menjadi 3 jenis, tergantung dari besaran persentase saham yang dimiliki investor, yaitu:

  1. Kepemilikan < 20 %, klo ini dibilangnya hanya memiliki pengaruh yang kecil ato bisa juga dibilang passive interest. Untuk metode penilaiannya sama kayak Trading dan AFS di Investment in Debt Securities, yaitu Fair Value Method;
  2. Kepemilikan antara 20% dan 50%, klo ini udah bisa dibilang memiliki pengaruh yang signifikan. Metode penilaian yang digunakan untuk klasifikasi yang ini pake Equity Method;
  3. Terakhir, kepemilikan > 50%, nah klo yang ini si investor udah punya kontrol atas perusahaannya, makanya metode penilaiannya pun udah pake Consolidated Statements.

Untuk kategori kepemilikan < 20%, dibagi jadi dua, yaitu trading dan non trading. Bedanya apa sih antara trading dan non trading ini? Sebetulnya bedanya cuman pada saat pengakuan unrealized gain or loss pas diakhir periode aja. Kalo yang trading, unrealized gain or loss nya masuk ke income statement ato laporan laba rugi sebagai pendapatan ato beban lain2, dan untuk non trading, sama kayak AFS di Debt Investment, yaitu masuk ke Other Comprehensive Income di Neraca sebagai bagian dari Equity. Gimana, udah makin njelimet kan? Hehehe… santai aja mas bro, anggap aja lagi baca komik, biar ga ngerasa njelimet 😛 Continue reading